Press "Enter" to skip to content

Asik PT KAI Berikan Harga Khusus Kemerdekaan Catat Tanggalnya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Dalam rangka menyemarakan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-73 Republik Indonesia (RI), PT Kereta Api Indonesia (KAI) memberlakukan harga khusus pada sejumlah perjalanan kereta api pada tanggal 13,14, 15,27, 28, 29, dan 30 Agustus.

Manajer Humas PT KAI Daops IV Semarang, Suprapto Dikutip dari siaran pers PT KAI Daerah Operasional (Daops) IV Semarang, harga khusus yang ditetapkan itu, yakni Rp73.000, dengan setiap perjalanan diberikan kuota 17 tempat duduk baik kelas eksekutif, bisnis, maupun ekonomi.

Ada tujuh perjalanan kereta api di wilayah PT KAI Daops IV Semarang yang diberlakukan tarif khusus melalui program Promo Merdeka.

Ketujuh perjalanan itu, yakni KA Argo Bromo Anggrek relas Surabaya Pasar Turi-Gambir, KA Tegal Bahari relasi Tegal-Gambir, KA Argo Sindoro relasi Semarang Tawang-Gambir, KA Harina relasi Surabaya Pasar Turi-Bandung.

Selain itu, KA Ciremai Ekspres relasi Semarang Tawang-Bandung, KA Gumarang relas Surabaya Pasar Turi-Pasar Turi, KA Tawang Jaya relasi Semarang Poncol-Pasar Senen.

“Tarif Promo Merdeka ini sebagai salah satu bentuk ungkapan syukur PT KAI terhadap kemerdekaan Indonesia. Program ini juga sebagai strategi promosi agar masyarakat semakin tertarik menggunakan layanan transportasi kereta api,” terang Manajer Humas PT KAI Daops IV Semarang, Suprapto, dalam keterangan resminya.

Untuk mendapatkan layanan tiket Promo Merdeka itu, pelanggan kereta api bisa melakukan pemesanan melalui aplikasi KAI Acces. Tiket promo dapat dilayani selama kuota tempat duduk masih tersedia dan hanya diberlakukan untuk pemesanan mulai 12 Agustus 2018.

Penggunaan ketera api sebagai moda transportasi masih banyak diminati oleh masyarakat. Selain anti macet, tarifnya relatif terjangkau. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah penumpang kereta api di Jawa dan Sumatera yang berangkat pada Mei 2018 sebanyak 35,5 juta orang. Angka ini turun 0,76 % dibanding April 2018 sebesar 35,80 juta orang.

Baca juga : Pembangunan Stasiun Kereta di Bandara Solo Ditarget Rampung September

Kepala BPS, Suhariyanto mengatakan, dari jumlah tersebut sebagian besar adalah penumpang Jabodetabek yang merupakan penumpang pelaju (commuter) yaitu sebanyak 29,0 juta orang atau 81,72% dari total penumpang kereta api.

“Penurunan jumlah penumpang terjadi di wilayah Jawa non-Jabodetabek dan Sumatera masing-masing turun 5,02% dan 22,26%, sebaliknya wilayah Jabodetabek naik 0,18%,” ujarnya.

Suhariyanto, mengatakan jumlah penumpang kereta api selama Januari sampai Mei 2018 mencapai 173,1 juta orang atau naik 11,19% dibanding periode yang sama tahun 2017.

“Kenaikan penumpang terjadi di semua wilayah Jabodetabek, Jawa non-Jabodetabek, dan Sumatera, yaitu naik berturut-turut 12,93%, 4,01%, dan 6,59%,” ungkapnya.

Di sisi lain, Suharianto mengatakan jumlah barang yang diangkut kereta api pada April 2018 tercatat sebanyak 4,3 juta ton atau naik 8,06% dibanding bulan sebelumnya. Sebagian besar barang yang diangkut tersebut tercatat di wilayah Sumatera sebanyak 3,0 juta ton atau 69,00% dari total barang yang diangkut kereta api.

“Peningkatan jumlah barang terjadi di wilayah Jawa non-Jabodetabek dan Sumatera masing-masing sebesar 12,15% dan 6,32%,” imbuhnya.

Sementara, selama periode Januari hingga Mei 2018 jumlah barang yang diangkut kereta api mencapai 19,7 juta ton atau naik 17,08% dibanding periode yang sama tahun 2017. Peningkatan terjadi di wilayah Jawa non-Jabodetabek dan Sumatera masing-masing sebesar 22,90% dan 14,71%. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id