Press "Enter" to skip to content

Jenazah GM Sudarta Dikremasi Besok Senin

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Maestro kartunis Indonesia Gerardus Mayela Sudarta (GM Sudarta) telah berpulang, Sabtu (30/6) karena sakit, rencananya almarhum yang dikenal lewat karya Oom Pasikom akan dikremasi di Rumah Sakit Sentra Medika, Cibinong, Jawa Barat, Senin (2/7).

GM Sudarta meninggal dunia pada pukul 08.25 WIB, jenazah kartunis harian Kompas GM Sudarta akan disemayamkan di Rumah Duka Sinar Kasih, Batu Tulis, Bogor, Jawa Barat,

Pria kelahiran 73 tahun lalu asal Klaten ini merupakan karikaturis dengan tokoh ciptaannya Oom Pasikom di Harian Kompas.  Berita duka ini diungkapkan oleh akun twitter resmi Harian Kompas.

Berita duka ini juga diungkapkan oleh akun twitter Panji Koming, sebuah tokoh ciptaan kartunis Dwi Koendoro. “Sang Hyang Widhi memanggil seorang sahabat. Selamat Jalan GM Sudarta, selamat menikmati kebahagiaan nan abadi. kita berjumpa lagi kelak,” tulis akun Panji Koming.

Akun Maman Suherman juga mencuitkan berita GM Sudarta meninggal dunia.  Kartunis senior harian Kompas GM Sudarta meninggal dunia pada Sabtu (30/6/2018) pukul 08.25 WIB. GM Sudarta meninggal di usia 73 tahun.

GM Sudarta adalah pencipta karakter kartun Oom Pasikom yang rutin menghiasi harian Kompas. Informasi ini disampaikan pihak harian Kompas melalui akun Twitter resmi mereka, @hariankompas.

Pemimpin Redaksi Harian Kompas Budiman Tanuredjo mengatakan, sebelum meninggal dunia, almarhum tengah merampungkan buku berisi kumpulan karya karikaturnya yang akan diterbitkan penerbit buku Kompas.

“Karikaturnya menjadikan Mas GM sebagai salah satu maestro kartunis Indonesia karena style, ide, dan goresan-goresan penanya tidak membuat orang marah, justru tertawa melihatnya,” kata Budiman, di rumah duka, di Bogor, Jawa Barat.

“Karikaturnya menjadi legendaris karena beliau bisa menggambarkan dan mengkritik realitas sosial tanpa membuat orang marah,” ujarnya lagi. 

Ia mengatakan, almarhum menderita komplikasi penyakit yang cukup parah hingga meninggal dunia. Terakhir, saat Budiman menjenguknya di rumah sakit sekitar 1,5 bulan lalu, Sudarta harus menjalani cuci darah.

“Sakitnya sudah lama, komplikasi. Beliau berpasrah kepada Tuhan dengan penyakitnya itu,” ujarnya.

Sudarta dikenal melalui karyanya, tokoh Oom Pasikom, yang menghiasi harian Kompas sejak 1967. Kini GM Sudarta telah menghasilkan ribuan karya.

Lewat Oom Pasikom, GM Sudarta mengemas isu-isu aktual yang terjadi di Tanah Air maupun mancanegara. Secara memikat, ia mampu melontarkan celetukan-celetukan cerdas bahkan sering kali mengejutkan.

Meski gambar kartunnya berisi kritik, tetapi tetap membuat penikmatnya tersenyum. Kemampuannya di bidang karikatur membawa Sudarta berulang kali dia menerima penghargaan. Pada 2010, GM Sudarta dikabarkan sakit.

Karikaturis asal Klaten itu menjalani operasi tulang pada kakinya setelah jatuh dari kamar mandi. Selain patah tulang kaki, pada tahun itu, Sudarta dikabarkan mengidap penyakit kronis yang menggerogoti tubuhnya, yakni hepatitis C.

Dokter memvonis penyakit itu berjangkit di tubuhnya ketika Sudarta tengah menjadi dosen tamu di kampus Universitas Seika, Kyoto, Jepang. Setelahnya, kontrak kerja Sudarta sebagai pengajar mata kuliah seni kartun mulai tahun 2008 harus diputusnya di tengah jalan saat baru memasuki kurun satu setengah tahun dari lima tahun yang telah direncanakan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id