Press "Enter" to skip to content

Elektronik Smart IKM Rangkul 4.000 Industri

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Program Elektronik Smart Industri Kecil dan Menegrah (e-Smart IKM) 2018 yang digagas oleh Kementerian Perindustrian bakal merangkul sedikitnya 4.000 industri kecil untuk mengembangkan usahanya dengan sistem berbasis digital.

Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih mengatakan sasaran tersebut meningkat dibanding tahun lalu yang sebanyak 2.730 IKM.

“Kami terus memacu IKM agar mampu memasarkan produknya di marketplace melalui program e-Smart IKM, yang merupakan sistem basis data dengan menyajikan berupa profil, sentra, dan produk IKM,” katanya dalam keterangan pers Kemenperin, Minggu (1/7).

Menurut Gati, pemanfaatan e-Smart IKM juga dapat memberikan jaminan terhadap produk, keamanan dan standarisasi. Sejak diluncurkan e-Smart IKM pada Januari 2017 lalu, Kemenperin telah menggandeng sejumlah marketplace dalam negeri seperti Bukalapak, Tokopedia, Blibli, Shopee, dan Blanja.com.

Baca jugaProduk Indonesia Kuasai Pasar Batik Dunia

Dalam mendukung implementasi program tersebut, juga dilaksanakan workshop e-Smart IKM. Peserta yang mengikuti dibekali pelatihan selama dua hari mengenai pengetahuan untuk peningkatan daya saing dan produktivitas usahanya serta mendapatkan sosialisasi terkait pemberian fasilitas dari Kemenperin.

“Beberapa materi yang mereka terima, misalnya informasi tentang kredit usaha rakyat (KUR), program restrukturisasi mesin dan peralatan, hak kekayaan intelektual, SNI wajib, kemasan produk, serta strategi penetapan harga,” sebutnya.

Pada hari kedua, peserta lokakarya e-Smart diberikan pelatihan untuk cara foto produk, mengunggah foto dan cara berjualan di marketplace. Kepada IKM yang hasil produksinya tidak laku dipasarkan di marketplace, akan dilakukan pembinaan lanjutan agar produk mereka bisa bersaing dengan produk impor yang dipasarkan melalui e-commerce.

“Konsep pembinaan yang kami lakukan di dalam program e-Smart IKM, yaitu kita balik dari hilir ke hulu, karena kita ingin mengetahui dahulu pasarnya, baru kita mengetahui apa yang diproduksi,” paparnya.

Gati berharap, program e-Smart IKM juga bertujuan agar marketplace dalam negeri tidak didominasi dengan produk impor. “Semoga produk IKM dalam negeri dapat memperluas pasarnya serta dikenal oleh masyarakat nasional maupun internasional,” imbuhnya.

Hingga saat ini, nilai transaksi di e-Smart IKM tercatat lebih dari Rp601 juta, dengan komoditas logam, fesyen, makanan dan minuman yang mendominasi nilai transaksi penjualan daring tersebut.

“Komoditas logam menguasai 48,26% penjualan dengan nilai transakasi Rp290 juta, kemudian fesyen 30,72% atau Rp184 juta, serta makanan dan minuman 14,01% atau Rp84 juta,” ungkap Gati. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id