Press "Enter" to skip to content

Tradisi Malem Selikuran Selasa Malam

Mari berbagi

JoSS, SOLO Keraton Surakarta menggelar ritual Malem Selikuran pada Selasa (5/6) malam. Ritual rutin setiap memasuki pekan ketiga bulan Ramadan atau Sasi Pasa itu diperingati dengan kirab seribu tumpeng dan ratusan lampion dari Keraton hingga ke Taman Sriwedari Solo.

Pengageng Parentah Keraton Surakarta, Kanjeng Gusti Pangeran Haryo (KGPH) Dipo Kusumo mengatakan prosesi Malem Selikuran ini untuk menyongsong malam Lailatul Qodar yang diyakini umat Islam memiliki bobot pahala senilai seribu bulan.

“Sinuhun Pakoe Boewono XIII berkenan memerintahkan saya untuk memimpin prosesi Malem Selikuran, menyongsong Lailatul Qodar yang diyakini umat Islam memiliki bobot pahala senilai dengan seribu bulan,” tutur Dipo Kusumo kepada pers, Minggu (3/6).

Malem Selikuran merupakan tradisi di Keraton Surakarta sejak lama, bahkan konon sudah diawali sejak kerajaan Demak dan dilestarikan hingga Pajang dan Mataram Islam.

Semula prosesi hanya berlangsung di sekitar Keraton sampai ke Masjid Agung. Namun, sejak era Pakoe Boewono X (1893-1039) kirab dialihkan ke Taman Sriwedari, sehingga bisa melibatkan kawula yang lebih banyak, sekaligus untuk memeriahkan pasar malam yang diadakan sebulan penuh di Sriwedari.

Pada berkali-kali prosesi sebelum ini, Malem Selikuran diawali dengan berkumpulnya abdi dalem di Keraton untuk berbuka puasa bersama. Kemudian, beberapa bregada (kelompok pasukan) bersenjata panah, tumbak dan kelewang mengawal barisan abdi dalem pembawa seribu tumpeng yang dipikul dalam wadah kotak kayu.

Di belakang, sekelompok abdi dalem menabuh gamelan sambil melantunkan tembang macapat Dandanggula dari Serat Wulangreh karya PB IV yang mengisahkan tentang turunnya Al Quran sebagai wahyu Illahi yang diterima Nabi Muhammad SAW.

Di sela-sela barisan tumpeng yang jumlahnya seribu, sejumlah abdi dalem membawa lampion aneka warna dan lampu ting (pelita), sebagai simbol wahyu yang turun menerangi dunia.

Baca juga :Bunker di Balaikota Solo Mulai Ramai Dikunjungi Wisatawan

Pada akhir kirab, tumpeng yang berupa nasi gurih putih dengan beragam lauk, didoakan oleh ulama dan diperebutkan warga tidak terkecuali para abdi dalem yang tadinya membawa tumpeng-tumpeng itu dari Keraton.

Dipo Kusumo menyebut, kirab Selasa malam nanti, mendapat dukungan penuh dari Pemerintah Kota Solo. (rik/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id