Press "Enter" to skip to content

Titiek Soeharto Lompat Dari Golkar Ke Partai Berkarya

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Politisi Golkar dari Keluarga Cendana, Siti Hediati Hariyadi atau yang popular dipanggil Titiek Soeharto lompat dari Partai Golkar ke Partai Berkarya yang didirikan adiknya, Tommy Soeharto. Hengkangnya Titiek tersebut dinyatakan dalam deklarasi dirinya sebagai kader Partai Berkarya, di Museum Soeharto, yang berlokasi di tempat kelahiran ayahnya, Soeharto, Desa Kemusuk Jogja, Senin (11/6) sore.

Dengan deklarasi tersebut, otomatis Titiek keluar dari Partai Golkar dimana dia menjadi Wakil Ketua Dewan Pakar dan juga sebagai anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar. Salah satu alasan yang mendorong anak ke-4 Soeharto ini adalah karena Partai Golkar mendukung pemerintahan Presiden Jokowi dan mendukung Jokowi pada Pilpres 2019. Saat deklarasi Titiek, disaksikan pula oleh Tommy Soeharto selaku Ketua Umum dan Priyo Budi Santoso selaku Sekretaris Jenderal Partai Berkaraya.

“Seharusnya Golkar sebagai partai besar, sebagai pendukung dan sahabat yang baik, harus bisa memberi masukan mana hal-hal yang baik dan yang buruk kepada pemerintah, tidak hanya sekadar mengekor dan ‘ABS’ (asal bapak senang),” demikian antara lain isi pernyataan politik Titiek yang juga mantan isteri Ketua Umum Gerindra, Prabowo Subianto.

Meski tidak sepaham dengan sikap politik Golkar, dia menyatakan berterima kasih kepada Golkar. Dia menyebut sudah tidak dibutuhkan kembali oleh partai pimpinan Airlangga Hartarto tersebut, tapi dibutuhkan di Berkarya.

Pertimbangan lain yang dipakai alasan oleh Titiek adalah keadaan bangsa yang sangat memprihatinkan, di mana ada kurang lebih 7 juta tenaga kerja kita nganggur dan butuh pekerjaan untuk menghidupi keluarga mereka ditengah kondisi ekonomi yang mencekik, sementara negara dibanjiri TKA yg tidak lebih pandai dari pada TK kita.

“Saya sedih. Saya ingin menjerit untuk protes dan menyuarakan hati nurani rakyat! Tapi saya tidak dapat melakukan hal itu karena saya sebagai orang Golkar, partai pendukung Pemerintah,” tulisnya dalam statement politik.

Sebagai anak biologis Soeharto, Titiek tak bisa diam diri. Karena itu dia memutuskan untuk keluar dari Partai Golkar dan memilih untuk memperjuangkan kepentingan rakyat melalui Partai Berkarya. Sebagai konsekwensinya, dia harus melepaskan keanggotaan di DPR.

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, menilai Titiek sengaja melakukan deklarasi di tempat kelahiran Soeharto. Menurutnya, momen itu dirancang agar terkesan simbolis seraya menyampaikan pesan kepada khalayak luas. “Sederhana. Yang ingin disampaikan Tommy dan Titiek adalah bahwa reinkarnasi atau kebangkitan kembali Orde Baru,” tutur Adi.

Menurut Adi, kegiatan politik yang dirancang simbolis tidak terlalu mempengaruhi elektabilitas suatu partai. Dalam hal ini Partai Berkarya. Meski begitu, pesan dalam kegiatan semacam itu dapat tersampaikan dengan tegas. “Bahwa ini adalah Partai Berkarya, partai anak-anak Soeharto, partai Orde Baru. Anak-Anak Soeharto ini menujukkan kepada publik bahwa Soeharto itu tidak musnah tidak mati begitu saja. Ada anak-anak Soeharto yang aktif di kancah politik,” tuturnya.

Sementara itu politikus Golkar, Bambang Soesatyo, keluarnya Titiek dari Partai Golkar. Bamsoet mengatakan Golkar kehilangan Titiek. “Sangat disayangkan kita semua patut prihatin di Golkar. Karena satu lagi kita kehilangan dukungan,” kata Bamsoet di kawasan Duren Tiga Jakarta, Senin.

Dia menilai dukungan Titiek bagi Golkar sangat berarti karena nama Titiek sangat berpengaruh dalam dukungan suara yang membawa keluarga cendana. “Kita lihat mba Titiek bukan mba Titieknya, tapi keluarga cendana pak Harto. Karena pendukung Golkar itu masih banyak (pendukung) cendana,” tukasnya. (cnn/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id