Press "Enter" to skip to content

Sistem Perizinan Investasi Berbasis Online Segera Diluncurkan

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah segera menerapkan sistem perizinan investasi daring dengan Online Single Submission (OSS) usai Lebaran 2018 ini, sistem ini diklaim bakal mempermudah proses perizinan.

Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution mengatakan saat ini kementeriannya tengah menunggu jadwal Presiden Jokowi untuk menentukan waktu peluncuran tersebut. “Habis Lebaran ini kita launching,” kata Darmin, Sabtu (16/6) seperti dikutip dari CNN.

Dia menjelaskan walau belum diluncurkan investor sudah tertarik untuk segera memanfaatkan sistem tersebut untuk mengurus izin investasi mereka. Darmin menilai dengan sistem tersebut pengurusan izin investasi lebih mudah.

Lebih jauh dia menambahkan investor hanya perlu mengunggah satu kali saja dokumen mereka ke portal yang telah disediakan, selanjutnya dokumen tersebut bisa digunakan terus untuk mengurus berbagai izin investasi.

Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Rosan P Roeslani, optimistis sistem perizinan terpadu daring atau Online Single Submission (OSS) akan menumbuhkan investasi di Indonesia.

Rosan juga meyakini pemerintah serius menjalankan sistem OSS. Dia yakin sistem OSS bisa menumbuhkan investasi di Indonesia karena sistem tersebut mengakomodasi salah satu keluhan utama bagi invesor, terutama investor dari luar negeri untuk investasi masuk ke Indonesia.

“Karena selama ini masih terus berbeda kebijakan yang ada di pemerintah pusat dan daerah,” katanya.

Menurut Rosan, para pengusaha berharap sistem tersebut menjadi terobosan dan bisa memberikan kepastian, sehingga semua terukur. Misalnya, waktu yang diperlukan untuk proses perizinan.

“Semuanya jadi terukur, ini juga untuk mengatasi ego sektoral di masing-masing kementerian dan lembaga,” imbuhnya.

Dari sisi kesiapan pemerintah daerah, Rosan mengakui memang banyak tarik-tarikan, banyak yang tidak rela memberikan kekuasaan mereka. Tetapi dengan diberikan pengertian diharapkan pemerintah daerah paham mengenai sistem OSS yang bisa meningkatkan investasi di daerah-daerah. Karenanya, diperlukan adanya pemahaman, sosialisasi, dan kebersaaman. 

“Kalau tidak, nanti tidak kemana-mana investasi di Indonesia dan tertinggal dari negara-negara lain yang selalu meningkatkan kebijakannya dalam rangka menunjang investasi masuk,” ujarnya.

Meski demikian, Rosan juga mengakui sistem OSS masih diperlukan peningkatan kualitas SDM. Hal itu menjadi pekerjaan rumah utama bagi pemerintah. Namun, sistem tersebut dinilai harus dijalankan, kalau tidak, nanti akan tertunda terus. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id