Press "Enter" to skip to content

Sido Muncul Lakukan Pergantian Direksi dan Komisaris

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Perusahaan jamu dan farmasi yang berbasis di Semarang, PT) PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk, melakukan pergantian di sejumlah posisi direksi dan komisaris dengan menempatkan David Hidayat yang semula menjabat sebagai Direktur OPerasional, menjadi Diektur Utama perusahaan berkode SIDO tersebut.

David menggantikan J Sofyan Hidayat yang naik menjadi Komisaris Utama, menggantikan Sigit Hartojo Hadi Santoso. Selanjutnya Sigit menjadi komisaris dan komisaris independen dijabat oleh Eric Marnandus.

Perubahan di jajaran direksi yang lainnya adalah masuknya tenaga professional Leonard yang diserahi tangung jawab sebagai Direktur Keuangan/Independen, sementara Direktur Penjualan dan Distribusi/Independen dijabat oleh Garry Mustika. Figur utama Irwan Hidayat tetap pada pos Direktur Marketing.

Pada Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang digelar Rabu (30/5) tersebut, dinyatakan bahwa perubahan direksi dan komisaris diharapkan dapat membantu meningkatkan kinerja Sido Muncul ke arah yang lebih baik.

David Hidayat selaku Dirut Sido Muncul, sesusai RUPS menyatakan selama ini manejemen telah melakukan upaya meningkatkan penjualan baik lokal maupun ekspor. Selaras dengan adanya peningkatan kapasitas produksi jamu herbal likuid/ Tolak Angin dan sejenisnya dengan pabrik baru yang segera dioperasikan.

Perluasan pabrik, kata David, diproyeksikan untuk mendukung perluasan pasar yang tengah dilakukan perseroan. “Manajemen tahun ini akan memfokuskan pada distribusi serta penjualan ekspor, ” ujarnya seusai RUPS.

Menurut dia, hingga akhir tahun lalu, Sidomuncul berhasil meningkatkan laba bersih setelah pajak naik 11,1% menjadi Rp 533,79 miliar dari laba sebelumnya 2016 hanya sebesar Rp 480,5 miliar. Pertumbuhan itu, merupakan hasil upaya manajemen dalam pembenahan distribusi yang secara signifikan dan telah berhasil meningkatkan penjualan, khususnya segmen herbal yang memberikan kontribusi terbesar selama penjualan tahun lalu.

Hasil RUPS atas tahun buku 2017 memutuskan pembagian dividen sebesar 80,5% dari laba bersih tahun buku 2017 atau senilai sebesar Rp533,79 miliar setelah pajak, sehingga setiap lembarsaham mendapatkan dividen Rp 29 per saham;  sisanya menjadi laba ditahan untuk cadangan wajib.

Saat ini, menurutnya, terkait dengan pasar ekspor perusahaan akan lebih memfokuskan pada pengembangan pasar ke negara negara yang memiliki potensi seperti Negeria dengan merealisasikan pembentukan perusahaan di negara tersebut.

David mengatakan prioritas pengembangan pasar ekspor juga dilakukan ke Filipina yang sangat menjanjikan, mengingat kebiasaan masyarakat di negara itu sama dengan masyarakat Indonesia.

“Selain itu kami juga akan menggarap lebih serius pasar Malaysia, Australia serta beberapa negara tetangga yang memiliki kultur yang mirip dengan Indonesia. Bahkan penjualan ekspor kami sudah menyebar di 16 Negara”, tukas dia. (kpns/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id