Press "Enter" to skip to content

Pedagang Ketupat Mulai penuhi Kawasan Pasar kembang Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pedagang ketupat musiman mulai memenuhi kawasan Pasar Kembang Solo Rabu(13/6) tepatnya di jalur lambat sisi utara Jalan Dr. Radjiman. Longsong atau kulit ketupat tersebut biasanya diburu pembeli sehari menjelang Idul Fitri.

Ketupat dan opor ayam merupakan menu wajib di Hari Raya, untuk itu keberadaanya menjadi berkah tersendiri bagi para pedagang musiman ini.

Para pedagang longsong ketupat tersebut biasanya datang dari berbagai daerah di sekitar Solo seperti Boyolali dan Salatiga. Seorang pedagang ketupat dari Salatiga, Agus (30) mengatakan, tiba di Solo sejak Selasa (12/6) malam.

Dia tiba di Kota Bengawan tidak sendirian, tetapi bersama rombongan pedagang ketupat lainnya dari Salatiga. Kawasan jalur lambat sisi utara Jalan Dr Radjiman tersebut sudah bertahun-tahun menjadi tempat mangkal para pedagang ketupat musiman menjelang Lebaran.

“Saya berangkat dari sana (Salatiga), Selasa pukul 20.00 WIB. Tiba di Solo sekitar pukul 22.30 WIB atau sekitar 2,5 jam perjalanan,” katanya di sela-sela kegiatannya membuat ketupat di kawasan tersebut.

Selama dua hari di Solo, ia bisa menjual hingga lebih dari 1.000 ikat ketupat. “Saya jualan ketupat di Solo hanya sampai besok (Kamis). Selama dua hari saya bisa menjual sampai 1.000 ikat ketupat,” ujarnya.

Mereka membeli janur untuk bahan membuat ketupat dari warga setempat dengan harga bervariasi. Tergantung dengan kualitas janur tersebut. Satu bongkok janur berisi 1.000 lembar janur mereka beli mulai dari harga Rp 150.000, Rp 200.000 hingga Rp 300.000.

“Sudah lebih dari 10 tahun, saya berjualan longsong ketupat di sini (kawasan Pasar kembang Solo). Dari tahun ke tahun saya selalu datang ke Solo untuk menjual ketupat.,” katanya.

Pedagang ketupat lainnya, Ibu Rufi (45) mengatakan, sejak Selasa malam baru bisa menjual beberapa ikat ketupat. Ia mengatakan, tidak secepat pedagang ketupat lain yang bisa membuat beberapa ikat ketupat hanya dalam hitungan jam.

“Saya tidak bisa secepat yang lain. Bisa membuat hingga beberapa ikat ketupat. Karena sudah tua, selesai membuat satu dua ikat ketupat saya istirahat,” jelas dia. Selain menyetok beberapa ikat ketupat, ia juga dapat membuatkan secara langsung apabila ada orang atau pembeli yang menginginkan ketupat yang baru. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id