Press "Enter" to skip to content

Papua Nugini Umumkan Kondisi Darurat

Mari berbagi

JoSS, PAPUA NUGINI – Pemerintah Papua Nugini menyatakan negaranya berstatus darurat konstitusional, bahkan pemerintah provinsi dibekukan setelah terjadi kerusuhan yang dipicu perselisihan suku dan tanah yang selanjutnya menyulut suhu politik regional.

Perdana Menteri Peter O’Neill mengatakan Papua Nugini telah mengumumkan keadaan darurat selama sembilan bulan di Provinsi Southern Highlands, dan menghentikan sementara pemerintahnya.

Selanjutnya, pemerintah setempat mengirin pasukan bersenjata ke pegunungan untuk memulihkan kondisi, setelah para perusuh terus merusak dan membakar beberapa wilayah.

Dalam keterangan resminya, pemerintah menyatakan para pelaku kekerasan tersebut sering merusak pedalaman terpencil negara Pasifik yang kaya sumber daya itu, di mana perselisihan suku dan tanah melanda politik regional.

Diberitakan Reuters, kelompok bersenjata mengamuk karena menganggap pengadilan gagal menangani masalah pemilihan kepala daerah di sana. Mereka lantas membakar pesawat, menjarah gudang dan membakar gedung-gedung di Mendi, ibu kota provinsi Southern Highlands.

Gudang yang dijarah adalah pasokan bantuan gempa yang seharusnya untuk masyarakat, setelah bencana yang menewaskan 100 orang Februari lalu. “Mereka mengambil semua bahan makanan, tindakan orang-orang sembrono yang merusak properti di Mendi membuat negara jijik,” kata O’Neill dalam situs resminya.

Ia menegaskan, polisi akan mengusut dan menghukum siapa pun yang bertanggung jawab. Tak hanya mereka yang terlibat langsung dalam aksi makar, melainkan juga yang menghasut. Papua Nugini kini dipenuhi aparat kepolisian. O’Neill juga mengerahkan para penyidik.

“Kerumunan bersenjata marah setelah pengadilan menolak pemilihan gubernur daerah. Mereka membakar sebuah pesawat terbang, menjarah gudang dan membakar bangunan di Mendi, Ibu Kota Provinsi Southern Highlands,” kata Barclay Tenza, juru bicara bencana provinsi melalui telepon dari Port Moresby.

Sabtu (16/6) ini, lebih dari 200 pasukan pertahanan PNG akan diterbangkan ke Mount Hagen, sebelum kemudian dikirim ke Mendi. Namun pergerakan yang diklaim oleh media Loop PNG itu tak bisa dikonfirmasi secara independen oleh Reuters.

Thomas Eluh, seorang mantan polisi dan wakil administrator di provinsi ini, telah diberikan kekuatan darurat secara konstitusional.

“Polisi, termasuk regu mobile, segera dikerahkan, bersama dengan penyelidik kriminal,” O’Neill menambahkan.

Lebih dari 200 pasukan Pasukan Pertahanan Papua Nugini akan diterbangkan ke kota Gunung Hagen pada hari Sabtu waktu setempat sebelum melakukan perjalanan ke Mendi, kata media Loop Loop PNG.

Banyak komunitas masih menerima bantuan setelah gempa berkekuatan 7,5 SR pada Februari lalu yang menewaskan 100 orang, menguji keuangan dan kapasitas salah satu negara termiskin di dunia. (rts/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id