Press "Enter" to skip to content

Meski Dipecat, Lopetegui Doakan Spanyol Juara

Mari berbagi

JoSS, KRASNODAR RUSIA – Meski batal mendampingi Timnas Spanyol dalam laga Piala Dunia 2018, Julen Lopetegui tetap mendoakan La Furia Roja bisa juara.

“Saya sangat sedih, tapi berharap kami bisa memenangi Piala Dunia. Pesan saya adalah, kita punya sebuah tim yang luar biasa,” kata Lopetegui dilansir AS sesaat sebelum kepulangannya dari Rusia ke Spanyol.

Seperti diketahui, pelatih Timnas Spanyol itu dipecat Federasi Sepakbola Spanyol (RFEF) hanya sehari sebelum kick-off Piala Dunia 2018. Pangkal masalahnya adalah penunjukan dirinya sebagai pelatih oleh Real Madrid.

RFEF meradang, pasalnya sebelum dipecat jadi pelatih Timnas Spanyol Lopetegui lebih dulu diumumkan Madrid sebagai pelatih baru menggantikan Zinedine Zidane.

Pelatih 51 tahun tersebut juga dikabarkan tidak pernah menginformasikan kedekatannya dengan Madrid, termasuk saat memutuskan menerima tawaran Los Blancos. RFEF makin kecewa mengingat Lopetegui baru memperpanjang kontrak hingga 2020 pada bulan Mei lalu.

Posisinya di timnas Spanyol lantas digantikan oleh Fernando Hierro yang sebelumnya merupakan Direktur Olahraga.

Keputusan Timnas Spanyol dalam mengakhiri kontrak kerja pelatihnya tersebut dinilai bakal menimbulkan tekanan internal antar pemain yang dikhawatirkan merugikan salah satu tim favorit di Piala Dunia tersebut.

Timnas Spanyol merupakan salah satu tim favorit di Piala Dunia 2018. Dengan materi bertabur bintang, ‘La Furia Roja’ dipercaya bisa bersaing dengan tim-tim besar lainnya. Namun situasi kritis kini mengancam timnas Spanyol.

Pemecatan Julen Lopetegui membuat timnas Spanyol mengalami krisis yang tak pernah mereka bayangkan sebelumnya. La Furia Roja dalam kondisi bagus jelang Piala Dunia namun kemudian mereka tiba-tiba ditempatkan pada situasi penuh kekacauan.

Setelah kabar penunjukan Lopetegui sebagai pelatih Real Madrid dan isu pemecatan beredar, sejumlah pemain berusaha menahan keputusan tersebut. Mereka sempat berharap Lopetegui tetap dipertahankan meski akhirnya keinginan itu tak terwujud.

Sementara itu, Fernando Hierro yang jadi pelatih pengganti Julen Lopetegui dihadapkan pada tugas berat. Hierro tidak benar-benar mengenal karakter pemain seperti halnya Lopetegui yang sudah memiliki data kelebihan dan kekurangan masing-masing pemain.

Lopetegui sukses meramu timnas Spanyol kembali menjadi tim yang solid setelah porak-poranda di Piala Dunia 2014 dan Piala Eropa 2016. Meski pemain-pemain yang ada di timnas Spanyol saat ini adalah deretan pemain terbaik pilihan Lopetegui, hal itu tak lantas menjamin pelatih pengganti bisa langsung meracik formasi yang sempurna di Piala Dunia 2018.

Timnas Spanyol kini harus berlomba dengan waktu di Piala Dunia 2018, Sergio Ramos dan kawan-kawan harus kembali tenang dalam persiapan menghadapi Portugal. Pasalnya, timnas Spanyol belum bisa kembali fokus, Cristiano Ronaldo dan kawan-kawan siap menghancurkan Spanyol yang tengah kebingungan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id