Press "Enter" to skip to content

Kue Ini Hanya Muncul Saat Ramadan

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Kue kas Kampung Kauman Jogja ini sebenarnya bukan kue spesial dengan rasa yang luar biasa. Namun kudapan dengan rasa manis gurih dengan aroma vanili atau pandan ini cuma bisa ditemui saat bulan Ramadan. Kue ini bernama Kicak.

Selain bulan Ramadan, anda mungkin saja menemukannya tapi kemungkinannya sangat kecil karena para pembuat Kicak hanya mau membuatnya saat Ramadhan saja. Menurut Aryatin, salah seorang penjual penganan di Kampung Kauman Jogja, yang pertama kali membuat kue yang terbuat dari ketan yang ditanak kemudian ditumbuk hingga menjadi jadah ini adalah Mbah Wono di awal tahun 1980an.

Mbah Wono, kata Aryatin, adalah penjual nasi dan makanan kecil di Gang Kauman. Mbak Wono memiliki nama asli Sujilah. Sejak ia bersuamikan Muhammad Wahono (alm), seorang mantri di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Yogyakarta, ia pun dipanggil Mbah Wahono atau Mbak Wono.

Saat ditanya kenapa Kicak hanya dijual saat Ramadan, Aryatin mengaku tidak tahu persis. Namun Aryanti menuturkan, berdasarkan cerita yang beredar, Mbah Wono mulanya menjual Kicak bukan di bulan puasa namun tidak laku.

Mbiyen [awalnya] Mbah Wono bikinnya malah pas bukan bulan puasa, dijual di warungnya, tapi konon waktu dijual harian di warungnya katanya malah tidak laku,” ungkapnya saat ditemui JoSS di lapaknya di Gang Kauman, kemarin.

Aryatin juga menambahkan, menurut cerita dari orang tuanya Kue Kicak buatan Mbah Wono mulai diserbu pembeli saat dijual di bulan Ramadhan.

“Nah pas dijual buat takjil pas Ramadhan justru banyak yang nyari, mungkin karena orang buka sukanya sama yang manis,” ujar Aryanti. Sejak saat itu, katanya, penjual makanan yang bermunculan saat bulan puasa di gang Kauman mulai ramai-ramai membuat kue Kicak.

Pak Pangat, penjual penganan yang lapaknya tidak jauh dari lapak Aryanti mengatakan sekarang sudah banyak penjual Kicak yang membuat versi kicaknya sendiri.

“Ada yang dikasih nangka, meses, macem-macem pokoknya. Tapi aslinya memang dari mbah Wono,” tuturnya. Pak Pangat juga mengungkapkan awalnya para penjual penganan di ganga Kauman membeli Kicak dari Mbah Wono, kemudian ditiru.

“Dulu tahun 90 an banyak yang beli dari Mbah Wono, dirasakan, terus dikira-kira bahannya dari apa, terus nyoba bikin. Ada juga juga yang tanya ke orang yang pernah bantu-bantu di rumah Mbah Wono,” ungkap Pak Pangat.

Sekarang, katanya, resep Kicak sudah diketahui banyak orang bahkan penjual penganan di luar kampung Kauman sudah bisa membuatnya. Namun tradisi menjual Kicak hanya di bulan Ramadhan tetap dipertahankan oleh para penjualnya. Aryatin dan Pak Pangat adalah orang yang masih mempertahankan tradisi itu.

“ Mungkin takut nggak laku, kalau dijual pas Ramadhan pasti laku,” pungkas Pak Pangat. (dodo/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id