Press "Enter" to skip to content

Kembul Bujono Buka Bersama Ala Warga Cerme

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO JOGJA – Warga Desa Cerme, Kecamatan Panjatan, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta, punya tradisi unik setiap pertengahan bulan Ramadan, yakni 4 kembul bujono atau makan bersama di tengah pematang sawah.

Menjelang magrib, ratusan orang duduk berjajar di hamparan tikar, yang terbentang di sepanjang pematang sawah.

Aneka sajian makanan terhidang lengkap, mulai dari nasi uduk ingkung ayam sampai jajanan pasar. Dan saatnya tanda buka puasa terdengar kembul bujono atau makan bersama seluruh waga desa pun dimulai.

Kembul bujono, makan bareng warga ini merupakan tradisi tahunan dan kali ini dilangsungkan di pematang sawah di  Pedukuhan VI Cerme, Panjatan, Kulonprogo, Yogyakarta.

“Tradisi kembul bujono ini sengaja di gelar di pematang saluran tersier, dan dilaksanakan pada setiap pertengahan bulan ramadhan,” kata Dredeh RusyantoKetua Penyelenggara Kembul Bujono, Jumat (1/6).

“Tradisi kembul bujono ini awalnya hanya digelar untuk warga satu RT, tetapi sekarang dikembangkan untuk warga satu pedukuhan, “lanjutnya.

Dredeh menyatakan tradisi kembul bujono ini bertujuan ingin menambah kebersamaan dan menambah ketaqwaan.

Suroto Kepala Desa Cerme, sangat menghargai tradisi yang baik ini. Karena tradisi ini selain bermanfaat untuk meningkatkan kerukunan warga juga untuk menyemarakkan bulan Ramadhan.

“Tradisi kembul bujono ini merupakan sarana untuk membentuk kerukunan sesama warga di Dusun, semoga Tradisi ini akan bertambah meluas sampai ke Desa, hanya saja Tradisi ini jangan sampai menjadi kecemburuan sosial tetapi justru dapat memicu kebaikan diantara Dusun yang lain,” tegas Suroto.

Tradisi unik ini nampaknya satu-satunya di Indonesia. Karena tradisi makan bersama warga di pematang sawah dilakukan dalam tradisi merti desa atau majemukan yang dilakukan untuk mensyukuri rezeki berupa panen yang bagus, dan dilakukan setiap usai panen raya. Dan dilakukan pada siang hari.

Tetapi kembul bujono di pertengahan bulan Ramadhan, di pematang sawah, hanya ada di Desa Cerme, Kecamatan Panjatan, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta.

“Karena tujuannya baik, dan banyak manfaat maka pada tahun-tahun yang akan datang bisa diperluas cakupannya. Bisa warga satu desa dengan jumlah warga hingga ribuan orang. Tentu akan lebih memperkaya khazanah budaya kita,” kata Suroto.

Sehingga tradisi ini akan diusulkan menjadi even tahunan kepada pihak pemerintah daerah baik Pemda Kulonprogo maupun Pemda Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. (gdo/lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id