Press "Enter" to skip to content

Kanjeng Win Budayawan Keraton Surakarta Berpulang

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Keraton Kasunanan Surakarta berduka. Wakil Pengageng Sasana Wilapa Keraton Kasunanan Surakarta, Kanjeng Pangeran (KP) Aryo Winarnokusuma, meninggal dunia di usia ke-69 tahun, Senin (11/6) pukul 21.00 WIB.

Pria yang akrab disapa Kanjeng Win tersebut mengembuskan napas terakhirnya di ruang ICU Rumah Sakit Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Makamhaji, Kartasura, Sukoharjo.

Beliau meninggalkan seorang istri, Endang Tutut Hartati Nur, 64, dua putranya, yakni Eka Hari Wibawa, 39, dan Heru Radityo Adi, 20, serta dua orang cucu.

Menurut penuturan putra sulungnya, Kanjeng Win meninggal dunia karena serangan jantung. Kanjeng Win mengalami serangan jantung ketika berenang di kolam Pengging, Boyolali, Senin pagi, sebelum akhirnya dilarikan ke Rumah Sakit UNS.

“Sebenarnya kondisinya sudah membaik sore tadi, namun malamnya, sekitar sejam sebelum meninggal, kena serangan lagi. Puji Tuhan sudah ditimbal Gusti kundur kepenak [dipanggil Tuhan meninggal dengan tenang]. Sekarang minta doanya agar keluarga diberi kesabaran,” ujar Eka, seperti dikutip dari Solopos.

Bagi keluarga, sosok Kanjeng Win merupakan seorang kebanggaan sekaligus panutan. Tak hanya bagi keluarganya, Kanjeng Win juga pantas menjadi panutan dan kebanggaan masyarakat Solo atas kesetiaanya melestarikan dan menjaga nilai luhur Budaya Jawa. Kanjeng Win dikenal sebagai sosok sederhana di lingkungan keraton.

Dia diangkat Paku Buwono (PB) XII sebagai salah satu guardian alias penjaga budaya jawa di lingkungan keraton. Dia memiliki keahlian antara lain menulis huruf Jawa, melantunkan tembang Jawa, dan menguasai tata cara berbahasa Jawa.

Sejumlah kerabat dan sahabat, termasuk dari Keraton Surakarta pun berdatangan ke Rumah Sakit UNS, salah satunya Bendera Raden Mas (BRM) Bambang Irawan. Jenazah lantas dibawa ke rumah duka di Jl. Slamet Riyadi No. 21 Kartasura, Sukoharjo, sekitar pukul 23.00 WIB.

Semasa hidupnya, Kanjeng Win dikenal sebagai tokoh yang konsisten dalam pelestarian budaya Jawa lewat berbagai bidang. Di Keraton, dia adalah seorang guru sekaligus pelestari budaya Jawa. Wakil Pengageng Sasana Wilapa ini mengemban tugas nguri-uri tiga jenis budaya keraton, yaitu tata bahasa Jawa (hamicara), macapat atau tembang Jawa, dan seratan atau menulis dengan aksara Jawa.

Lahir di Sukoharjo pada 11 Februari 1949, Winarno adalah putra Raden Tumenggung (RT) Taryo Kusumo. Bakat dan konsistensi Kanjeng Win menurun dari ayahnya, Taryo, yang dikenal sebagai maestro dalam bahasa Jawa, penerjemah kitab-kitab keraton ke bahasa Indonesia, dan menguasai 11 tembang macapat.

Hal ini terlihat sejak dirinya masih berusia belia. Winarno sudah mengisi siaran di Radio Republik Indonesia (RRI) Solo pada 1966 atau saat masih duduk di bangku SMP.

Setelah memasuki masa pensiun dari pekerjaannya sebagai PNS pada 2004 lalu, Winarno berkonsentrasi pada kegiatan pelestarian budaya Jawa di Keraton Solo. Winarno mengajarkan ilmunya sebagai dwijo (guru) melalui Pawiyatan Pambiwara, sebuah lembaga Pendidikan Budaya Keraton Solo yang didirikan sejak 1993.

Karena itu hingga usia senja, Winarno terus menunjukkan kontribusinya untuk melestarikan budaya Jawa. Sempat mengajar di beberapa SMA di Solo, terakhir Kanjeng Win mengajar di SMA N 2 Solo. Mengajar budaya Jawa menjadi bagian dari pengabdiannya kepada Keraton. Selamat jalan Kanjeng Win. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id