Press "Enter" to skip to content

Jemaah An-Nadzir Rayakan Lebaran Hari Ini

Mari berbagi

JoSS, GOWA SULAWESI SELATAN – Ratusan jamaah An-Nadzir yang bermukim di Desa Mawang, Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, melaksanakan salat Idul Fitri 1 Syawal 1439 Hijiriah,  Kamis (14/6).

Juri Bicara An Nadzir, Ustas Lukman A Bakti mengatakan meski pemerintah belum memutuskan jatuhnya 1 Syawal 1439 Hijriah, namun dari  hasil pengamatan yang diyakini melalui metode hisab dan rukyat, terlihat bulan terbit sekitar pukul 13.00 WITA.

Menurut dia berdasarkan pengamatan tersebut, untuk menentukan perpindahan bulan dari Ramadan ke Syawal dilakukan peneropongan bulan dan melihat tanda-tanda alam seperti pasang air laut.

“Kami menetapkan satu syawal hari ini berdasarkan pengamatan air pasang puncak. Sebenarnya akhir Ramadhan jatuh pada Rabu kemarin, hanya saja dari pengamatan puncak serta laporan posko dari Kolaka, Palopo hingga Batam, seluruh jamaah An Nadzir Lebaran hari ini,” ujarnya seperti dikutip dari Antara, Kamis (14/6).

Sejak tiga hari menjelang akhir Ramadhan, lanjut dia, pemantauan air pasang laut dan pergerakan bulan terus diamati. Setelah dilakukan musyawarah pada sidang isbat, hari Kamis ditentukan sebagai akhir Ramadan atau masuk 1 Syawal.

Dalam ceramah yang ia menyinggung mengenai terorisme. Kata dia, Islam tidak pernah mengajarkan terorisme, bahkan Nabi besar Muhammad Saw tidak pernah mengajarkan itu.

Sebelumnya, jamaah tarekat Naqsabandiyah juga melaksanakan Salat IED lebih awal pada Rabu (13/6) di berbagai daerah di Indonesia, dengan menetapkan satu syawal 1439 Hijriah telah masuk pada Rabu.

Hal ini didasari dengan metode hisab Munjid, yaitu penghitungan 30 hari sejak awal puasa dan telah digunakan secara turun temurun.

Ratusan umat muslim jemaah Tarekat Naqsabandiyah melaksanakan salat Ied 1 Syawal 1439 Hijriah yang dipusatkan di Padang, Sumatera Barat. Salat dilaksanakan di Mushalla Baitul Makmur, Kecamatan Pauh, Padang pada pukul 08.00 WIB yang diawali dengan arahan imam tarekat Syafri Malin Mudo dan diakhiri dengan ceramah berbahasa Arab.

“Kami menggunakan sistem hisab munzit dengan menghitung satu Ramadhan dengan perputaran bulan, sehingga bila Ramadhan dilaksanakan Senin 14 Juni 2018, hari ini genap 1 Syawal,” kata Pimpinan Tarekat Naqsabandiyah Sumbar Syafri Malin Mudo.

Menurutnya pada pelaksanaan puasa dan salat Ied dari tarekatnya tidak memiliki perbedaan dari jemaah lainnya. Seperti salat Ied dua rakaat dengan tujuh takbir di rakaat pertama dan lima takbir di rakaat kedua.

Kemudian juga saat Ramadhan sama-sama melaksanakan puasa selama 30 hari dengan malam melaksanakan salat Tarwih berjemaah. Terkait perbedaan waktu puasa dan Idul Fitri menurut Syafri tidak perlu menjadi persoalan.

Justru dia mengajak seluruh umat Islam untuk bersatu dan memegang teguh Tauhid dan ajaran Allah.

Total untuk jemaah Naqsabandiyah yang ada di Padang saat ini tercatat 5.000 orang. Selain Padang, di daerah lain seperti Solok, Payakumbuh dan provinsi Riau juga terdapat jemaah Naqsabandiyah.

Sementara itu, Kementerian Agama akan menggelar sidang isbat penentuan lebaran Idul Fitri 2018 pada Kamis sore nanti. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id