Press "Enter" to skip to content

Islandia Bermain Prima, Messi Gagal

Mari berbagi

JoSS, MOSKOW –  Islandia berhasil menahan imbang Tim Tango Argentina di babak penyisihan Grup D Piala Dunia 2018, Sabtu (16/6) malam di Spartak Stadium, Moskow, Rusia.

Sepanjang pertandingan yang mendapat tambahan lima menit waktu normal tersebut Argentina terus menggempur pertahanan Islandia. Namun berkali-kali aksi Messi bisa digagalkan, tendangan bebas dari posisi menjanjikan pun tak bisa berbuah gol. Hingga peluit panjang ditiup, skor masih tetap 1-1.

Kun Aguero membuka keunggulan Argentina di menit ke-19. Namun keunggulan itu hanya bertahan sekitar empat menit. Di menit ke-23, kemelut di depan gawang Argentina mampu dimaksimalkan penyerang Islandia, Alfren Finnbogason. Skor tetap 1-1 hingga akhir babak pertama.

Di babak kedua, Argentina masih mempertahankan skema serangan seperti di babak pertama. Messi dan kawan-kawan suka belama-lama mengoper bola di depan kotak 12 pas Islandia. Hingga menit ke-60, pemain Islandia terus dipaksa bermain setengah lapangan.

Di menit ke-63, Kun Agueri dilanggar di kotak terlarang, wasit asal Polandia, Marciniak Szymon menunjuk titik putih. Dewi fortuna seolah-olah masih di pihak Islandia, sang kapten, Lionel Messi gagal mengeksekusi penalti. Tendangannya tertebak Halldorsson.

Di sepuluh menit terakhir pertandingan, Argentina seperti kesetanan saat menyerang. Islandia benar-benar dikepung hingga ke kotak penalti. Penyerang kanan Maximilano Meza digantikan striker Gonzalo Higuain untuk membantu Kun Aguero di lini depan.

Seperti diketahui Pelatih Argentina, Jorge Sampaoli, memakai formasi 4-2-3-1, sedangkan pelatih Islandia, Hallgrimss on Heimir menumpuk pemain di lini tengah dengan memakai formasi 4-5-1. Di babak pertama Argentina menguasai penguasaan bola namun tak efektif saat menyerang. Di sisi lain, Islandia lebih mampu mengkonversi penguasaan bola menjadi serangan.

Argentina: Kun Aguero, Meza (Higuain), Messi, Di Maria (Pavon), Mascherano, Biglia (Banega), Salvio, Otamendi, Marcos Rojo, Tagliafico, Caballero. Pelatih: Jorge Sampaoli

Islandia: Finnbogason, Gudmundsson, Gunnarsson (Skulason), G. Sigurdsson, Hallfredsson, Bjarnason, Saevarsson, Arnason, R.Sigurdsson, Magnusson, Halldorsson. Pelatih: Hallgrimss on Heimir.

Laga melawan Islandia ini menjadi momen penting bagi bintang Argentina, Lionel Messi. Ya, Messi untuk kali pertama tampil di Piala Dunia pada 16 Juni 2006 saat Argentina melawan Serbia. Waktu itu, Messi baru bermain pada menit ke-75, setelah menggantikan Maxi Rodriguez.

Messi menandai debutnya dengan gemilang. Pemain Barcelona tersebut hanya butuh 13 menit untuk mencetak gol, sekaligus menutup pesta gol Argentina ke gawang Serbia dengan skor 6-0.

Gol tersebut menjadi satu-satunya torehan Messi di Piala Dunia 2006. Langkah Argentina harus terhenti di babak perempat final karena dikalahkan tuan rumah Jerman melalui adu penalti.

Empat tahun berselang, Messi menjadi andalan Argentina. Dalam Piala Dunia yang digelar di Afrika Selatan tersebut, Messi selalu bermain penuh dalam setiap laga. Total, dia mencatat 3 gol.

Namun, Messi gagal membawa Argentina menjadi juara. Jerman kembali menjadi batu sandungan bagi Argentina. Mereka harus menelan kekalahan 0-4 dari tim Panser pada babak perempat final. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id