Press "Enter" to skip to content

Harga Medali Peringatan Trump – Kim Capai Rp19 Juta

Mari berbagi

JoSS, SINGAPURA – Singapura menjual medali peringatan pertemuan Presiden Donald Trump dan Kim Jong-Un yang akan diselenggarakan pada 12 Juni mendatang. Paling mahal medali bertajuk ‘World Peace’ itu jual seharga US$1.380 atau setara Rp19 juta.

Seperti dirilis situs resmi perusahaan pencetak uang negara Singapore Mint telah mengumumkan penjualan medali perdamaian dunia itu sepekan sebelum pertemuan tersebut digelar di Singapura.

Singapore Mint menjabarkan bahwa medali itu akan dihiasi ukiran gambar tangan Kim dan Trump berlatar bendera kedua negara dengan pilihan bahan dasar emas, perak, dan logam nikel.

Di balik medali itu, terukir gambar merpati dan bunga dengan tulisan World Peace atau ‘Perdamaian Dunia’.

Dalam pernyataanya, Singapore Mint menuturkan bahwa medali ini dirilis untuk memeringati langkah bersejarah menuju perdamaian dunia, dan peran Singapura sebagai tuan rumah yang netral dan gerbang keamanan dan perekonomian antara Timur dan Barat.

Untuk medali emas, Singapore Mint hanya mencetak 1.000 keping dengan harga satuan US$1.380 atau setara Rp19 juta.

Sementara itu, medali perak dengan gambar bendera berwarna dapat dipesan seharga US$118 atau setara Rp1,6 juta. Singapore Mint hanya menyediakan 10.000 keping untuk seluruh dunia dan 2.000 khusus Singapura.

Untuk medali logam nikel, Singapore Mint mematok harga US$36 atau setara Rp49.950 dan akan diproduksi sesuai jumlah pesanan.

Sementara itu, AS juga menjual cenderamata berupa koin bergambar wajah Trump dan Kim yang dapat dibeli di situs Gedung Putih seperti dikutip dari CNN.

Terkait kepastian pertemuan kedua negara tersebut, Gedung Putih memastikan pertemuan perdana Presiden Donald Trump dengan pemimpin tertinggi Korea Utara Kim Jong-un akan berlangsung pada 12 Juni mendatang di Singapura sekitar pukul 09.00 pagi waktu setempat.

“Kami terus secara aktif mempersiapkan pertemuan puncak 12 Juni mendatang antara Presiden Trump dan pemimpin Korut,” kata juru bicara Gedung Putih Sarah Sanders kepada wartawan, Selasa (5/6).

“Kami merasa seluruh persiapan terus berlanjut dan kemajuan baik telah dibuat,” katanya.

Sanders mengatakan panitia persiapan dari Gedung Putih sudah berada di Singapura. Tim tersebut terdiri dari pejabat militer, keamanan, staf teknis, dan medis.

Menurut Sanders, tim tersebut akan berada di negara Asia Tenggara itu untuk merampungkan persiapan sampai hari H pertemuan.

Selain persiapan Teknis, Sanders memaparkan bahwa Trump juga terus mendapat laporan dan penerangan singkat mengenai substansi menjelang pertemuan bersejarah tersebut.

“Saya bisa memberi tahu bahwa Presiden Trump terus menerima laporan setiap hari terkait Korut dari tim keamanan nasionalnya,” paparnya seperti dikutip AFP.

Sejumlah pengamat selama ini khawatir bahwa euforia Trump soal pertemuannya dengan Kim Jong-un tak dibarengi dengan pengetahuan yang cukup terkait negara terisolasi itu. Para ahli juga menganggap Trump belum sepenuhnya memahami beberapa isu teknis lain seperti pengendalian senjata dan diplomasi internasional.

Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) itu diharapan bisa berfokus pada upaya Washington mendorong Korut melucuti senjata nuklir sepenuhnya.

Namun, hingga kini Pyongyang belum menunjukkan kepastian apakah mereka bersedia mengambil langkah tersebut demi mengurangi tekanan sanksi ekonomi dari AS. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id