Press "Enter" to skip to content

Gudeg Jogja Diaduk Dari Pagi Sampai Pagi

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Sebutan Kota Gudeg untuk Jogja memang sangat pas dan didukung alasan yang kuat, baik karena alasan sejarah maupun pertimbangan eksistensi kegiatan usaha gudeg yang merata hampir di setiap sudut Kota Jogja dan bergulir seakan gudeg Jogja diaduk dari pagi sampai pagi lagi.

Dari penelusuran dan interaksi yang dilakukan JoSS selama dua hari, sampai pada Sabtu (26/5), bisa dirasakan memang sejak pagi dinihari para pedagang gudeg (berasal dari kata hangudeg atau mengaduk) sudah mulai berkegiatan dan itu ada di hampir setiap kampung. Kemudian siang hingga malam bisnis gudeg masuk ke etalase rumah makan dan restoran, dan di petang hingga tengah malam beberapa penjaja gudeg mejeng di beberapa tempat yang melegenda.

Begitu bangun pagi, pilihan pertama adalah Gudeg Mbak Lindu yang ada di Jalan Sosrowijayan, dekat gardu ronda di samping Hotel Garage Ramayana. Gudeg yang mulai melayani pembeli sejak tahun 1951 ini, memang sejak awal berjualan di sekitar Sosrowijayan, sehingga wajar kalau beberapa kali terlihat para bule pun mampir mencicipi rersp masakan Mbah Lindu.

Usaha Gudeg Mbah Lindu sekarang ditangani generasi kedua, namun rasa gudeg jogja dan kelezatannya tetap terjaga, termasuk jam buka dari 05.00 WIB sampai puul 10.00 WIB. Di sini kita bisa memilih nasi atau bubur sebagai basis pesanannya, kemudian kita bisa memilih lauknya seperti telur, ayam siwir ataupun utuh, dan krecek dan sambel gorengnya sangat yummy. Tentu saja dengan sayur nangka yang merupakan ciri gudeg, yang rasanya cenderung agak manis sebagai ciri khas Jogja, namun  disediakan sambal dan cabai bagi yang suka pedas. Satu porsi gudeg jadi santapan pagi yang pas, tidak terlalu kenyang, namun sudah tak lapar lagi.

Karena sepakat mengulik soal gudeg jogja, Tim JoSS berbagi jadwal makan. Anggota tim yang sudah menyantap Gudeg Mbah Lindu – sementara anggota tim lainnya harus mengamati dan mencatat; kemudian bertugas menyetir dan mengantar mencari gudeg yang sudah buka di oukul 09.00 WIB. Jam tanggung untuk sarapan dan terlalu awal untuk makan siang, namun pilihannya cukup banyak.

Tawaran pertama adalah gudeg di Wijilan, yang ternyata bukan nama resto atau warung, tapi nama jalan sekaligus kawasan. Jalan Wijilan adalah satu kawasan terkenal sekaligus bersejarah yang berhubungan dengan masakan gudeg. Terletak di sebelah Selatan Plengkung Tarunasura atau yang lebih dikenal dengan sebutan Plengkung Wijilan dan di sebelah Timur dari Alun Alun Utara, di sini berderet beberapa warung yang semuanya berjualan gudeg.

Awalnya tempat ini hanya dihuni oleh satu penjual gudeg, yaitu Warung Gudeg Ibu Slamet, pertama kali merintis warung gudeg pada tahun 1942. Beberapa tahun kemudian warung gudeg di daerah itu bertambah dua, yakni Warung Gudeg Campur Sari dan Warung Gudeg Ibu Djuwariah yang kemudian dikenal dengan sebutan Gudeg Yu Djum yang terkenal hingga saat ini. Namun sayang, sekitar tahun 1980-an Warung Gudeg Campur Sari tutup. Dan kemudian muncul Warung Gudeg Bu Lies pada kisaran tahun 1990-an.

Ciri khas gudeg wijilan adalah gudeg keringnya yang bisa bertahanan hingga tiga hari. Karena itulah, menu ini juga bisa dibuat oleh-oleh yang kemasannya dapat dipilih sesuai selera, menggunakan besek (tempat dari anyaman bambu) atau menggunakan kendil (guci dari tanah liat yang dibakar).

Ada lagi sebenarnya sentra gudeg jogja yaitu di KampungBarek, sebelah utara Selokan Mataram, tepatnya di sebelah utara Gedung Pusat Universitas Gajah Mada (UGM). Konon kawasan ini dirintis oleh Yu Djum setelah dia berhasil bersaing di kawasan Wijilan.

Siang hari yang panas rasanya lebih asyik jika gudeg selanjutnya yang dipilih adalah resto yang berpendingin ruangan alias ber-AC. Dari beberapa tempat yang ada, dipilih Gudeg Bu Tjitro di Jalan Janti  Modalan, Banguntapan, Bantul, Jogja. Yang mengejutkan, Gudeg Bu Tjitro yang resepnya sudah ada sejak 1925, sekarang juga tersedia dalam bentuk kalengan. Bekerjasama dengan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) diproduksi Gudeg Kaleng Ibu Tjitro 1925 yang lebih praktis tanpa mengurangi nilai cita rasanya.

Gudeg kaleng ini dijamin higienis, dan sudah dipasarkan sampai ke luar negeri. Gudeg kaleng dijamin bisa tahan sampai 12 bulan, meski dinyatakan tanpa bahan pengawet dan tanpa MSG. Dan, gudeg kaleng sudah memperoleh sertifikat dari Badan POM, serta mendapat sertifikat halal dari MUI.

Untuk malam hari, pilihan gudeg memang agak terbatas, kecuali restoran dan rumah makan yang memang buka sampai pukul 21.00 WIB. “Kalau resto nggak menarik lagi. Kita coba gudeg yang ada di emper-emper saja,”ajak salah satu anggota tim. Jadilah dipilih Gudeg Permata Jalan Gajah Mada Gunungketur Pakualaman Jogja.

Dirintis oleh Bu Pujo sejak tahun 1951, jika ingin menikmati kelezatannya kita mesti bersabar dan mau mengantri, apalagi saat liburan. Buka dari pukul 21.00 WIB sampai habis, warung ini nyaris tak pernah sepi. Khusus buka di malam hari,  Gudeg Permata menyajikan gudeg basah yang memang tak bisa bertahan lama jika disimpan. Oplosannya mirip gudeg Solo, namun citarasa gudeg jogja yang manis tetap terasa.

Malam masih panjang, dan masih ada gudeg yang baru buka pula. Selepas pukul 22.00 WIB, di Jalan Janturan Nomer 36 Warungboto, Umbulharjo Jogja ada Gudeg Pawon yang menawarkan sensasi berbeda dari yang lainnya. Kita dibawa pada suasan pawon atau dapur tradisional yang sesungguhnya untuk menikmati hidangan gudeg ini.

Tempatnya yang mblusuk memang perlu usaha keras untuk menemukannya. Sama seperti Tim JoSS yang baru bisa menemukannya hampir tengah malam, dan masih harus antri sehingga lewat tengah malam bisa menikmati enaknya Gudeg Pawon. Supaya Anda tidak tersesat, sebaiknya Anda memakai google map, karena pirangti ini sungguh membantu. (imn/wid/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id