Press "Enter" to skip to content

Fungsionalisasi 760 Km Tol Jakarta Surabaya Mahal Ongkosnya

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Penyambungan jalur jalan tol sepanjang 760 Km dari Jakarta sampai ke Surabaya dengan memakai beberapa ruas yang belum operasional dengan sebutan fungsional, untuk arus mudik dan arus balik Lebaran 2018, diperkirakan butuh ongkos yang mahal.

Mahalnya ongkos yang harus dibayar adalah karena jadwal pengerjaannya yang menjadi lebih intensif, bahkan di beberapa titik dilakukan 24 jam; serta adanya kemungkinan jalur yang disiapkan nantinya tidak bisa dipakai lagi dan harus dibongkar untuk diganti dengan konstruksi yang baru. Belum ada perhitungan resmi, namun diperkirakan miliaran rupiah karena panjang jalan tol fungsional 235 km.

Selain mahal, dengan masih adanya ruas yang progress pengerjaannya belum mencapai tahap LC (lean Concrete), persoalan debu dan kebersihan jalan akan dihadapi pengguna jalan. Dengan begitu, penguna jalan tol yang sifatnya fungsional disarankan untuk mengemudi dengan hati-hati dan cermat, karena semburan debu bisa menganggu jarak pandang pengemudi.

Hasil penelusuran JoSS bahkan menemukan jalan fungsional yang masih cukup berat kondisinya, dan butuh upaya ekstra keras agar bisa dilalui pada saat arus mudik dimulai (H-7). Untuk jembatan, masih ada dua jembatan yang belum selesai, yaitu Jembatan Kalikuto (druas Batang – Semarang) dan Jembatan Kenteng di ruas Salatiga-Kartasura. Di ruas Pemalang Batang bahkan masih ditemukan trase jalan yang masih dalam proses pematangan tanah.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono, sewektu berada di Universitas Brawijaya Malang, Jumat (1/6) dari jalan tol sepanjang 760 km, yang sudah operasional mencapai 525 km, sementara yang berstatus fungsional ada 235 km. Selain kondisi jalan yang sifatnya sementara, ada dua jembatan yang masih dikebut pengerjaannya, yaitu jembatan Kalikuto di perbatasan Kabupaten Batang dan Kendal, serta Jembatan Kali Kenteng yang ada di ruas Salatiga-Kartosuro.

Untuk jembatan Kalikuto, sekarang terus dikebut pengerjaannya selama 24 jam agar bisa mengubungkan langsung Batang-Semarang. “Baru akan selesai H-2, namun sebelum itu, sudah bisa menggunakan jalur lain menuju jalan nasional yang hanya berjarak 500 meter,” ujar Basuki Hadimuljono pada wartawan, Jumat.

Sedangkan jembatan Kali Kenteng di ruas Salatiga-Kartosuro, Menteri PUPR memastikan tidak bisa diselesaikan. “Jembatan Kalikenteng yang berada antara Semarang-Solo, sangat tidak mungkin selesai saat mudik lebaran ini. Namun telah disiapkan jalur alternatif untuk menuju Solo hingga Surabaya, tanpa harus keluar jalan tol,” tambah Basuki.

Menurut dia, secara keseluruhan dari 760 km jalur tol trans Jawa dari Jakarta sampai Surabaya, dinyatakan sudah bisa dilalui. “Hanya dua titik itu, yang perlu ditandai atau diwaspadai. Kami sebagai penanggung jawab sarana dan prasarana sudah melakukan sejumlah langkah. Karena, untuk bisa mudik aman lancar, ada 3 aspek kesiapan, yaitu sarana dan prasarana, rekayasa lalu lintasnya, perilaku pengendara,” ujarnya.

Kepala Korps Lalu Lintas Polri, Irjen Royke Lumowa, saat meninjau ruas tol fungsional Weleri-Semarang dengan menggunakan sepeda mengakui ada beberapa titik krusial bagi kelancaran arus mudik 2018. Di Jembatan Kalikuto yang diperkirakan baru akan selesai 12 Juni 2018, Polri menyiapkan petugas agar pengalihannya ke Pantura sepanjang 1 km  bisa terkendali.

Royke mengatakan penerangan jalur Weleri-Semarang yang masih minim, akan coba diatasi Polda Jateng yang menyiapkan mobil polisi berikut penerangan tambahan. “Namanya juga tol fungsional penerangannya belum maksimal masih darurat, Kapolda Jawa Tengah sudah menyiapkan setiap 5 km ada mobil polisi dan beberapa penerangan darurat,” tukas Royke. (ant/tmp/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id