Press "Enter" to skip to content

Evakuasi Korban Tenggelamnya Kapal Sinar Bangun Libatkan Penyelam TNI

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Proses evakuasi korban Kapal Motor (KM) Sinar Bangun yang tenggelam diperairan Danau Toba Senin (18/6) terus dilakukan dengan melibatkan berbagai pihak terkait, termasuk 10 penyelam dari TNI Angkatan Laut.

Korps Marinir TNI Angkatan Laut (TNI AL) menerjunkan 10 penyelam untuk membantu evakuasi korban Kapal Motor (KM) Sinar Bangun yang tenggelam di perairan Danau Toba, Simalungun, Sumatera Utara.

Kadispen Korps Marinir Letkol Mar Ali Sumbogo mengatakan para penyelam dari Batalyon Intai Amfibi (Yontaifib) 2/ Marinir telah berangkat dari Lanud Halim Perdana Kusuma pada hari ini. Tim dipimpin oleh Lettu Mar Kukuh Hadi W.

“Korps Marinir mengirim penyelam andal marinir lengkap dengan alat selamnya,” katanya dalam keterangan resmi yang diterima CNN, Selasa (19/6).

Selain menerjunkan 10 penyelam, Korps Marinir juga mengirimkan tim SAR untuk membantu evakuasi para korban. Tim SAR tersebut beranggotakan 24 personel yang terdiri dari sembilan personel Yonmarhanlan I/Belawan, delapan personel Denma Lantamal I Belawan, lima personel Rumkit TNI AL Belawan, dan dua personel Pomal Lantamal I Belawan.

“Tim dilengkapi dengan satu unit mobil ambulans, enam set alat selam dan 19 swimfest,” ujar Ali.

Sejauh ini petugas di lapangan baru berhasil mengevakuasi 19 penumpang kapal nahas tersebut. Dari jumlah itu satu orang dinyatakan tewas. Sementara sekitar 94 penumpang lain masih terus dicari. 

Seperti diketahui, KM Sinar Bangun dilaporkan tenggelam pada Senin (18/6) sore, sekitar pukul 17.30 WIB.  Kapal tersebut berangkat dari Dermaga Simanindo, Kabupaten Samosir menuju Pelabuhan Tigaras, Kabupaten Simalungun.

Sebelum tiba di Dermaga Tigaras, tiba-tiba KM Sinar Bangun oleng akibat pengaruh cuaca buruk, angin kencang, dan ombak besar.

Kepala Kepala Pelaksana Badan Penanggulan Bencana Daerah (BPBD) Sumatera Utara, Riadil Lubis, mengatakan pihaknya terus mengerahkan upaya pencarian para penumpang Kapal Sinar Bangun yang tenggelam di perairan Danau Toba, yang sempat terhambat cuaca buruk. Setidaknya 65 orang dilaporkan hilang oleh keluarga mereka. Polisi menyebut, kapal dioperasikan tanpa manifes perjalanan

“Pencarian dilakukan lagi mulai pukul 06.00 pagi tadi, kendati gelombang danau masih tinggi dan angin masih kencang,” katanya.

“Sejauh ini satu orang dipastikan meninggal dan 18 selamat. Sementara penumpang lain yang belum ditemukan masih kita kumpulkan data persisnya. Tapi dari keluarga-keluarga yang melapor, ada 65 orang yang dinyatakan masih belum ditemukan,” tambahnya.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Sumut, AKBP Tatan Dirsan Atmaja menegaskan bahwa saat kecelakaan, kapal mengangkut penumpang secara tidak semestinya.

“Kapal tidak ada manifesnya, jadi jumlah masih didata di posko KM Sinar Bangun,” katanya kepada pers, Selasa (19/6).

Menurut pihak berwenang, kecelakaan terjadi ketika kapal penumpang KM Sinar Bangun itu sedang berlayar dari pelabuhan di Kabupatan Simalungun menuju Simanindo, Kabupaten Samosir dengan jumlah penumpang diperkirakan antara 80-100 orang. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id