Press "Enter" to skip to content

Dishub Solo Sediakan Derek Gratis dan Buka WA Callnya

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo menyediakan layanan yang lebih dari biasanya terhadap kendaraan bermotor yang melintas di wilayahnya selama arus mudik dan arus balik dengan menyediakan fasilitas derek gratis; sekaligus mengumumkan nomer WhatsApp (WA) Call-nya kepada publik. Nomer WA Call yang diumumkan dan bisa dihubungi 24 jam adalah 082221000059, nomer yang mudah diingat dan patut dicatat.

Syarat untuk mendapatkan layanan tersebut yang utama adalah kemacetan terjadi di wilayah administrasi Kota Surakarta, dan pemindahan yang dirujuk pun harus masih berada di wilayah administrasi Kota Solo. Artinya bengkel tujuan atau parkir daruratnya harus di Solo. “Hanya itu syaratnya. Kalau dipenuhi, tunjukkan nomer STNK-nya, setelah itu langsung kami layani kebutuhan dereknya,” kata Kepala Bidang (Kabid) Perparkiran Kota Surakarta, Moch Usman.

Menurut dia, layanan tersebut mulai dibuka mulai Selasa (5/6) sampai dengan Sabtu (23/6) atau mulai H-10 sampai H+7 Lebaran 2018. “Itu layanan kami untuk melancarkan arus mudik dan arus balik yang melintasi wilayah kami. Selain Pemkot juga meniadakan car free day selama musim angkutan Lebaran untuk menunjang kelancarannya,” kata Moch Usman, Jumat (1/6).

Status layanan gratis, kata dia, karena tujuan pengoperasiannya memang untuk menunjang kelancaran angkutan selama Lebaran; bukan kebijakan yang permanen. Namun dia menegaskan ada perbedaan dengan derek komersial yang dikelola badan usaha yang biasanya hanya melayani sampai pukul 22.00 WIB atau jam sepuluh malam. “Layanan kami 24 jam, dan hanya dilakukan saat arus mudik dan arus balik saja,” tuturnya.

Jadi, tegas Usman, kehadiran layanan derek Dishub bukan untuk menyaingi apalagi mengganggu layanan derek yang sudah ada. Karena layanan derek Dishub Solo tidak diijinkan beroperasi di luar wilayah administrasi kota.

Perbedaan lain dari layanan derek Dishub Kota Solo ini adalah kesediaan layanan ini menderek sepeda motor, bukan hanya mobil saja. “Kalau di wilayah administrasi Kota Surakarta, tidak usah khawatir kalau kendaraan mogok. Mobil atau motor kami layani derek secara gratis. Pokoknya di Solo tidak usah khawatir,” kata Usman bersemangat.

Untuk optimalisasi pelayanan, Dishub juga berkoordinasi dengan bengkel yang ada di Kota Solo, yang tergabung dalam Paguyuban Bengkel Solo (Pabeso). Dishub mengajak Pabeso agar membuka layanan ekstra, termasuk layanan 24 jam selama musim angkutan lebaran. Tujuannya agar kendaraan para pemudik atau masyarakat yang mengalami kerusakan pada malam hari bisa ditangani langsung. Dengan begitu, para pemudik bisa segera melanjutkan perjalanan.

Saat ini Solo baru memiliki 1 unit mobil derek gratis yang bisa dioperasikan. Melihat kepadatan arus lalu lintas di Solo, jumlah tersebut belum memadai. “Idealnya memang Solo harus punya 2 unit sampai 3 unit mobil derek gratis.”

Sementara itu Kabid Lalu Lintas Dishub Solo, Ari Wibowo, membeberkan jumlah kendaraan bermotor yang memasuki jalanan Kota Bengawan pada arus mudik dan balik Lebaran 2018 diperkirakan mencapai 8,1 juta unit.

“Jumlahnya sangat banyak, karena itu perlu penanganan yang lebih dari biasanya. Selain harus selalu berkoordinasi dengan berbagai lembaga dan swasta agar kelancaran lalu lintasnya terjaga,” tukas Ari Wibowo. (sps/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id