Press "Enter" to skip to content

Dampak Cuti Panjang Terhadap Harga Kebutuhan Perlu Diantisipasi

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Cuti bersama yang cukup panjang pada Lebaran Idul Fitri tahun 2018 ini, menimbulkan berbagai reaksi baik dikalangan pengusaha, pegawai negeri, karyawan swasta maupun masyarakat luas.

“Yang semula nggak bisa kumpul keluarga karena waktu sempit sekarang bisa, sulaturahmi jadi membaik, interaksi antar komunitas menjadi intensif. Lalu bagaimana menyimpulkannya? Ini  menguji pemerintah di hari Lebaran judulnya,” kata Sulistiyono Anggota Fraksi PKB DPR RI.

Libur Lebaran tahun ini memang lebih panjang dibandingkan dengan tahun sebelumnya, kondisi ini tentunya dimanfaatkan oleh masyarakat untuk lebih lama berada di kampung halaman. Bagi PNS dan karyawan swasta, waktu untuk mudik bisa lebih panjang sehingga bisa menikmati liburan dengan berwisata di sejumlah tempat.

Sulistiyono  menambahkan ada satu hal penting yang perlu diperhatikan dengan dampak dari cuti bersama yang panjang. “Dari sisi dampak ekonoimi karena pemudik lebih banyak, meningkatkan belanja masyarakat di daerah, seperti yang terjadi di DI Yogyakarta, “katanya.

Para pemudik datang dengan membawa banyak uang, untuk kemudian dibelanjakan di Yogyakarta. Sedangkan bagi keluarga kampung, juga membutuhkan bahan sembako lebih banyak untuk menyambut para keluarga yang datang dari berbagai kota  dengan jamuan yang istimewa.

“Kecenderungan ini, meningkatnya permintaan masyarakat terhadap kebutuhan pokok dan sandang, akan mendorong peningkatan harga. Terlebih saat ini para PNS, baik yang mudik maupun tidak, memiliki keluasaan untuk berbelanja karena mendapatkan tambahan penghasilan. Jika peningkatan permintaan tidak diantisipasi dengan baik oleh pemerintah, maka harga-harga kebutuhan pokok bisa naik, bahkan melambung, “paparnya.

Fenomena, kenaikan harga daging ayam, yang melonjak dari Rp32.000 per kilogram menjadi Rp46.000 per kilogram hanya dalam hitungan jam. Hal ini  menunjukkan indikasi meningkatnya permintaan kebutuhan pokok masyarakat yang kurang diimbangi dengan suplay.

“Saya berharap pemerintah, termasuk di daerah bertindak cepat mengatasi kenaikan harga kebutuhan pokok ini. Sehingga tidak membuat masyarakat biasa terbebani dengan keadaan ini,” ujar Agus Sulistiyono yang juga Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Partai Kebangkitan Bangsa (DPW PKB) DIY.

Perhatian pemerintah menjadi penting, karena kelompok masyarakat lainnya yang tidak mendapatkan Tunjangan Hari Raya (THR) dan gaji ke-13. Dia menilai, masysrakat bisa terkena dampak kurang baik akibat kebijakan pemberian THR dan gaji ke-13 tersebut, yakni kenaikan harga sebagai dampak meningkatnya permintaan yang didorong peningkatan penghasilan.

“Jangan sampai keinginan pemerintah untuk memberikan perhatian pada PNS dan karyawan swasta, justru membawa dampak kurang baik pada kelompok masyarakat lainnya,” kata Agus.

Satu hal lagi yang perlu diperhatikan pemerintah, yakni ketersediaan bahan bakar minyak (BBM). Keberadaan SPBU menjadi sangat strategis, terutama bagi pemudi. Jangan sampai ketersediaan BBM di SPBU tidak mencukupi, sehingga bisa membuat pemudik terganggu perjalanannya

Demikian pula dengan ketersediaan energi untuk rumah tangga. “ Keberadaan elpiji jangan sampai langka. Pertaminan harus tanggap, dengan meningkatkan suplai elpiji di masyarakat. Bagaimanapun, dalam menghadapi lebaran, khususnya kaum muslim harus bisa merayakannya dengan hati tenang, tidak cemas akibat ketidaklancaran suplay kebutuhan pokok ,” katanya. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id