Press "Enter" to skip to content

Australia Boikot Piala Dunia Rusia 2018

Mari berbagi

JoSS, CANBERRA, AUSTRALIA – Pemerintah Australia mengonfirmasikan keputusannya untuk memboikot acara Piala Dunia 2018 yang berlangsung di Rusia. Alasan boikot tersebut karena Rusia dianggap telah melanggar hak asasi manusia yang menyebabkan jatuhnya pesawat Malaysia Airlines MH17 di tahun 2014.

Langkah boikot Australia ini menyusul Inggris yang sudah melakukan serupa. Bentuk dari aksi boikot tersebut adalah dengan tidak mengirimkan delegasi pemerintah pada pembukaan Piala Dunia 2018 yang digelar Kamis 14 Juni mendatang.

Sebelumnya Pemerintah Australia mengecam Rusia karena telah melanggar hak asasi manusia. Negeri Kanguru menganggap Rusia terlibat langsung dalam jatuhnya pesawat Malaysia Airlines MH17 pada 2014, yang menewaskan 28 warga Australia.

Menteri Luar Negeri Australia, Julie Bishopmenyebutkan langkah memboikot turnamen sepak bola terbesar itu sudah dipertimbangkan sejak Maret lalu. Bishop mengonfirmasi tidak akan ada delegasi Australia yang melakukan perjalanan ke Rusia untuk datang pada acara pembukaan Piala Dunia.

Dia mengungkapkan, biasanya pada momen itu utusan pemerintah para negara peserta diundang menghadiri acara tersebut. Namun dia menambahkan, meski pemerintahnya memboikot, tim nasional sepak bola Australia tetap akan bertanding di Piala Dunia. Karena kebijakan itu urusan FFA (Federasi Sepakbola Australia).

“Pemerintah Australia tidak akan ikut campur dalam keputusan Federasi Sepak Bola Australia sehubungan dengan Piala Dunia. Duta Besar Australia untuk Moskow juga tetap akan menghadiri pertandingan Socceroos,”  tutur Bishop sebagaimana dilaporkan jantor berita AAP.

Sementara itu seorang juru bicara FFA yang tidak disebutkan namanya menyatakan keputusan organisasinya tetap ikut Piala Dunia demi mendukung prinsip FIFA.

“FFA juga memiliki kewajiban eksplisit sebagai anggota FIFA untuk ambil bagian dalam kompetisi FIFA. Kami percaya bahwa acara seperti Piala Dunia menyoroti keragaman, toleransi dan kerja sama internasional,” kata juru bicara FFA itu.

“Itulah mengapa FFA melihat ke depan untuk mengambil tempat di antara 32 negara di putaran final Piala Dunia dan mewakili Australia,” terangnya.

Pada Piala Dunia 2018, Australia tergabung di grup C bersama Prancis, Peru, dan Denmark. Tim Cahill dan kawan-kawan akan menjalani laga perdana grup C dengan menghadapi Prancis pada 16 Juni mendatang.

Australia menentang pelanggaran HAM yang dilakuan Rusia, termasuk aneksasi Semenanjung Krimea dari Ukraina pada 2014.

Australia juga menuduh pemerintah Rusia terlibat langsung dalam penembakjatuhan Malaysian Airlines penerbangan MH17 yang juga terjadi pada 2014 yang menewaskan 38 warga Australia. (ant/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id