Press "Enter" to skip to content

Asosisasi Islam China Tetapkan 1 Syawal 1439 H Pada Sabtu

Mari berbagi

JoSS, SHANGHAI CHINA – Asosiasi Islam China (CIA) menetapkan 1 Syawal 1439 Hijriah bertepatan dengan hari Sabtu (16/6), sementara itu umat muslim di Beijing melakukan shalat Idulfitri pada Jumat (15/6).

Katib Syuriah PCINU China, Su’udut Tasdiq mengatakan beberapa masjid di Shanghai akan berlebaran pada Jumat (15/6), namun pelaksanaan salat Idul Fitri baru pada Sabtu (16/6) untuk mengikuti ketetapan pemerintah setempat. Hal yang sama juga dilakukan oleh pengurus Masjid Wuxi, Provinsi Jiangsu.

“Kelihatannya semua masjid di China menggelar Shalat Id secara serentak pada 16 Juni 2018, tapi lebarannya sehari sebelumnya,” kata Su’ud, seperti dikutip dari Antara.

Meskipun demikian, beberapa Muslim di berbagai daerah di daratan Tiongkok itu akan mengakhiri puasa Ramadhan pada Kamis.

Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia (KDEI) di Taipei dan sejumlah organisasi kemasyarakatan Islam Indonesia di Taiwan menetapkan 1 Syawal 1439 Hijriah pada Jumat (15/6).

KDEI merilis keputusan tersebut telah disepakati bersama Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Taiwan, Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah (PCIM) Taiwan, Majelis Taklim Yasin Taipei (MTYT), Keluarga Muslim Indonesia Taiwan (KMIT), dan Forum Mahasiswa Muslim Indonesia Taiwan (Formmit).

Penetapan tersebut mempertimbangkan data hisab untuk kondisi geografis Taiwan yang ditetapkan PCIM Taiwan tanggal 1 April 2018  bahwa ijtimak menjelang Syawal 1439 H terjadi pada hari Kamis tanggal 14 Juni 2018 M pukul 03:43:12 (UT+8).

Ketetapan tersebut ditandatangani oleh Kepala KDEI Taipei Robert J Bintaryo dan sejumlah pucuk pimpinan ormas Islam Indonesia di Taiwan.

Ketetapan tersebut akan disertai pula dengan jadwal salat Idul Fitri berikut 23 lokasi yang sudah mendapatkan izin dari pemerintah Taiwan.

Selain di masjid-masjid di Taipei dan beberapa kota besar di Taiwan, salat Id juga diselenggarakan di beberapa tempat yang disewa secara khusus oleh para tenaga kerja Indonesia.

Jumlah TKI yang tesebar di seluruh kabupaten/kota di Taiwan diperkirakan mencapai angka 250 ribu.

Sesuai tradisi, pada hari Minggu pertama bulan Syawal, para TKI dengan didukung KDEI dan pemerintah setempat menggelar acara halal bi halal dengan mengundang pembicara dari Indonesia.

Suud menuturkan terkait hal tersebut, Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCI NU) China, mengimbau warga nahdliyin mengikuti organisasi atau asosiasi Islam yang diakui oleh pemerintah setempat dalam menetapkan 1 Syawal 1439 Hijriah.

“Surat edaran berisi imbauan tersebut sudah kami sebarkan kepada warga nadhliyin di seluruh wilayah Tiongkok,” katanya.

Ia mengimbau warga nahdliyin bertanya dan memperhatikan ketentuan yang ditetapkan oleh pengurus organisasi atau asosiasi Islam, baik di tingkat provinsi maupun pusat di China.

“Perbedaan letak geografis berakibat pada perbedaan penentuan penanggalan di setiap wilayah sebagai dasar mengakhiri puasa Ramadhan dan pelaksanaan zakat fitrah,” ujar kandidat Master Hukum Shanghai University of Finance and Economic ini.

Oleh sebab itu, PCINU China juga mengimbau kepada seluruh warga nahdliyyin setempat menyegerakan zakat fitrah. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id