Press "Enter" to skip to content

Wisnu Untoro Guru Besar UNS

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS Solo) hari Selasa (15/5) akan mengesahkan guru besar baru, yaitu Wisnu Untoro yang sekarang tercatat sebagai pengajar di Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) UNS. Wisnu akan menjadi orang ke-192 di UNS yang berhak menyandang gelar professor atau guru besar.

Pada pengukuhan yang dijadwalkan berlangsung Selasa, Wisnu Untoro akan menyampaikan pidato pengukuhannya berjudul Kepublikan, Koneksi Eksternal, dan Kinerja Organisasi”yang akan disampaikan di depan Senat Universitas di Auditorium, Selasa.

Kajian tentang kepublikan suatu organisasi, kata dia, sangat diperlukan karena menentukan sejauh mana tingkat kekuasaan publik memengaruhi organisasi. Lebih jauh juga akan menentukan bagaimana perilaku dan kinerja organisasi tersebut.

“Kepublikan merupakan karakteristik organisasional yang menunjukkan tingkat organisasi dipengaruhi oleh otoritas politik dan terkait dengan lembaga pemerintah. Terdapat empat dimensi kepublikan yaitu kepemilikan, penetapan tujuan, pendanaan, dan pengendalian,” katanya kepada wartawan, Senin (14/5).

Meski demikian, kata dia, konsep kepublikan perusahaan lebih dekat dengan konsep koneksi politik daripada konsep kepemilikan pemerintah terhadap perusahaan. Koneksi politik dia contohnya adanya bank swasta yang dalam beberapa hal seperti adanya kepemilikan saham oleh politisi, mempekerjakan politisi,  atau bisa juga menempatkan mantan pimpinan puncak lembaga pemerintahan di kepengurusan perusahaannya. Perusahaan yang memiliki lebih banyak keterlibatan dengan kekuatan politik dapat memiliki tingkat kepublikan yang lebih tinggi, meskipun secara formal dikategorikan sebagai perusahaan swasta.

“Demikian pula di perusahaan nonkeuangan, hubungan bisa diukur melalui penjualan ke lembaga pemerintah atau jumlah proyek lembaga pemerintah yang dijalankan oleh perusahaan tersebut,” ungkapnya.

Kebutuhan akan koneksi politik terlihat lebih lazim terjadi pada perusahaan yang memiliki penjualan dalam jumlah besar ke pemerintah, pada perusahaan yang banyak melakukan ekspor, dan perusahaan yang kegiatannya menuntut berhubungan dengan proses lobbying.

“Tingkat kepublikan perusahaan dalam hubungannya dengan koneksi politik yang dapat dianggap mencerminkan tingkat kepublikan perusahaan, salah satunya adalah dengan melihat komposisi anggota dewan direksi dan komisaris. Untuk perusahaan yang mempekerjakan lebih banyak politisi dan mantan birokrat di tingkat puncak seperti direksi dan jajaran komisaris, bisa dianggap sebagai perusahaan yang lebih besar koneksinya dengan kekuatan politik. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa perusahaan tersebut memiliki tingkat kepublikan yang lebih tinggi.”

Wisnu Untoro yang pernah menjadi Dekan FEB UNS dan pernah mengemban amanah sebagai Ketua Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) Solo, lahir di Klaten 20 Februari 1954. Lulusan Fakultas Ekonomi Universitas Gajah Mada (UGM) Jogja tahun 1979 ini kemudian diterima menjadi tenaga pengajar di Fakultas Ekonomi UNS.

Jenjang strata dua ditempuh di Institut Teknologi Bandung (ITB) dengan mengambil bidang keahlian teknik dan manajemen industry, dan tamat pada tahun 1985. Program doktornya diselesaikan di UGM tahun 2010, dengan mengambil spesialisasi manajemen. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id