Press "Enter" to skip to content

Terjadi Lagi Kecelakaan Menyedihkan di Seputar Fly Over Kretek Brebes

Mari berbagi

JoSS, BREBES, JAWA TENGAH – Peristiwa kecelakaan kendaraan bermotor yang menyedihkan kembali terjadi di seputar fly over (FO) Kretek Kabupaten Brebes Jawa Tengah, Minggu (20/5), dan mengakibatkan korban 12 meninggal dunia serta 10 orang lainnya mengalami luka-luka.

Keterangan yang berhasil dihimpun menyebutkan, truk tronton bermuatan gula pasir bernomor polisi H 1996 CZ yang melaju dari Purwokerto menuju Jakarta mengalami rem blong setelah turun dari FO Kretek, sehingga truk tidak bisa dikendalikan. Pengemudi mencoba membanting ke kiri di jalur Jatisawit kemudian menghantam sejumlah kendaraan bermotor roda empat dan roda dua, serta menerjang rumah penduduk.

Nama ke-12 korban yang meninggal dalam kecelakaan tersebut adalah Amaliyah Dwi Cahyani (warga Bumiayu, 30 th), M Hanif Amrulloh (warga Bumiayu, 37 th), Yuli Pujiati Ningrum (warga Bumiayu, 31 th), Nada Salsabila Alda (warga Bumiayu, 10 th), Rizal (warga Bumiayu, 31 th), Saekhun  (warga Bumiayu, 60 th), Karempeng (warga Bumiayu, 60 th), Wahidin (warga Bumiayu, 27 th), Roni (warga Majalengka, 48 th), M Faozan (warga Bumiayu, 45 th) serta satu korban meninggal yang sampai berita ini diturunkan belum terindentifikasi.

Adapun korban luka-luka yang dirawat di RS Aminah Bumiayu adalah Muksinin (warga Pemalang, 35 th), M Eldin Nofal (warga Bumiayu, 12 th), Indra Galih Yumanto (warga Paguyangan, 26 th), Ramihun (warga Sirampog, 35 th), Mujamil (warga Bumiayu, 47 th), Rudi Hartono (warga Jatisawit, 43 th), Wildah Wahyu (warga Kalijurang Tanjung, 17 th), Didin Hasanudin (warga Bumiayu, 55 th), dan Muísah (warga Bantarkawung, 36 th). Sedangkan korban luka-luka yang dirawat di RS Alam Medika adalah Abdi Faqih (Pruwatan, 15 th) dan Firda Ayu Fibrani (warga Paguyangan, 9 th),

Sementara rumah yang rusak diterjang truk adalah milik Mulyati (55 th), Muhtarom (62 th), H Iwan (50 th), Annisah (49 th), Khasanah (50 th), M Zaeni (70 th) dan Kasanah (45 th) yang kesemuanya adalah warga Desa Jatisawit Kecamatan Bumiayu Kabupaten Brebes.

Kepala Unit Kecelakaan Polres Brebes, Iptu Budi Supartoyo, mengatakan seluruh anggota satuan lalu lintas (satlantas) sudah diterjunkan untuk proses evakuasi korban meninggal dunia akibat kecelakaan yang terjadi di Jalan Diponegoro tersebut. Selain melakukan proses evakuasi terhadap belasan korban, personel Polres juga diterjunkan di jalan raya sebagai upaya mengantisipasi kemacetan arus lalu lintas kendaraan yang berasal dari Bumaiyu menuju Tanjung Brebes.

Menanggapi terjadinya kecelakaan di seputar fly over Kretek Brebes, pengamat transportasi Djoko Setijowarno meminta agar jalur tersebut ditata dan diperbaiki karena titik tersebut menimbulkan beberapa masalah. Tahun lalu, kata Djoko, belasan kecelakaan lalu lintas terjadi di jalan layang atau flyover Kretek, Kecamatan Paguyangan, Brebes tidak lama setelah dioperasikan pada akhir Agustus 2017.

Kebanyakan kecelakaan terjadi di turunan flyover sebelah utara yang curam dan berbelok. Djoko menduga fly over Kretek dibuat tanpa studi Amdal yang memadai karena pemerintah tergesa-gesa untuk membangun fasilitas tersebut. Ketergesaan pemerintah karena memang ruas antara Brebes dan Purwokerto sangat padat, khususnya di persimpangan sebidang dengan rel kereta api.

“Besok KNKT (Komite Nasional Keselamatan Transportasi – red) akan turun ke sana. Kita tunggu saja hasil temuan dan rekomendasinya. Kalau memang perlu dievaluasi, ya selayaknya jembatan laying itu diperbaiki struktur dan alurnya,”tukas Djoko. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id