Press "Enter" to skip to content

Target Meleset, 7 Ruas Tol Ini Belum Laik Fungsi

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) menyatakan hasil uji kelayakan terhadap tujuh ruas jalan tol secara keseluruhan belum mendapatkan sertifikat layak fungsi dan layak operasional, padahal ruas jalan tersebut ditargetkan beroperasi bulan ini.

Seperti diketahui, Hari ini, Senin (21/5) BPJT melakukan uji kelayakan di tujuh ruas jalan tol, enam di antaranya di ruas tol Trans Jawa. Hal itu dilakukan untuk memenuhi tahapan proses layak fungsi dan layak operasi.

Ke tujuh ruas tol itu adalah ruas Pejagan-Pemalang seksi III dan IV, ruas tol Solo-Ngawi seksi Kartosuro-Simpang Susun (SS) Sragen (36 km) dan tol Bogor Ring Road Seksi 2B Kedung Badak-Simpang Yasmin (2 km).

Kemudian tol Gempol-Pasuruan Seksi 2 SS Rembang-SS Pasuruan (6,6 km), akses Dryport Cikarang Tol Jakarta-Cikampek (3,5 km), dan tol Pemalang-Batang Seksi Sewaka-SS Pemalang (5,2 km).

Satu ruas yang dilakukan uji kelayakan jalan tol Luar Jawa yaitu ruas Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi (MKTT) seksi 1 SS Tanjung Morawa-SS Parbarakan (10,75 km).

Kepala BPJT Herry Trisaputra Zuna mengatakan uji laik fungsi merupakan tahapan sebelum tol tersebut dibuka untuk beroperasi guna mendapatkan sertifikat laik fungsi dan operasi dari Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan dan BPJT.

Dia menuturkan setelah dilakukan uji laik fungsi, ke tujuh ruas tol yang ditarget beroperasi pada bulan ini belum satupun yang lolos dan mendapatkan sertifikat laik fungsi dan operasi. Hal ini karena masih ada hal yang perlu diperbaiki dan menunggu jadwal laik fungsi.

“Hari ini dilakukan evaluasi laik fungsi jalan tol diselenggarakan dalam rangka pemenuhan persyaratan aspek teknis, operasi, dan administrasi sebagai jalan tol yang berkeselamatan. Belum ada yang keluar surat operasinya. Masih ada beberapa perbaikan,” katanya, seperti dikutip dari Detik, Senin (21/5)

Lebih lanjut dia merinci Ruas tol Pejagan Pemalang seksi III dan IV yang menyambungkan Brebes Timur ke Sewaka sepanjang 37 km hari ini masuk ke proses uji laik fungsi. Ruas Brebes Timur-Sewaka merupakan lanjutan dari tol Pejagan Pemalang seksi I dan II (Pejagan-Brebes Timur) yang diresmikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Juni 2016 lalu. Tol ini merupakan satu dari tujuh ruas tol yang ditarget beroperasi pada bulan ini.

Tol Pejagan-Pemalang seksi III dan IV juga salah satu tol yang mundur jadwal pengoperasiannya pada tahun lalu lantaran masih terbentur pada kendala pengadaan lahan. Tol ini diproyeksi bisa dioperasikan saat mudik Lebaran bulan depan.

“Kalau Pejagan-Pemalang ini kemarin masih proses. Masih ada beberapa median yang harus dikerjakan,” jelas Herry.

Ruas-ruas tersebut saat ini masih terus dievaluasi untuk mendapatkan sertifikat laik fungsi dan operasi. Sementara ruas lainnya seperti tol Gempol-Pasuruan seksi 2 SS Rembang-SS Pasuruan (6,6 km), akses Dryport Cikarang Tol Jakarta-Cikampek (3,5 km), dan tol Pemalang-Batang seksi Sewaka SS Pemalang (5,2 km) masih menunggu jadwal uji laik fungsi.

“Prinsipnya memang harusnya sudah karena pekerjaan utama sudah selesai semua. Jadi yang 7 kemarin itu yang secara prinsip main job-nya sudah selesai semua, sehingga dengan estimasi waktu penyelesaian, sudah bisa diagendakan untuk uji laik fungsi,” kata Herry.

Setelah uji laik fungsi rampung, sertifikat laik fungsi dari Ditjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan dan sertifikat laik operasi dari BPJT bisa diperoleh agar tol bisa dioperasikan oleh operator. (dtk/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id