Press "Enter" to skip to content

Tangkal Radikalisme Kemkominfo Blokir 3.195 Konten

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Dalam waktu 10 hari terakhir Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) melakukan pemblokiran terhadap 3.195 konten radikal, guna mencegah menyebarnya faham tersebut di sejumlah laman media sosial.

Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kemkominfo Rosarita Niken Widiastuti mengatakan langkah tersebut sebagai upaya untuk menangkal penyebaran paham radikalisme di dunia maya.

“Per 21 Mei dengan menggunakan Artificial Intelligence System (AIS) yang dimiliki Kominfo, kita telah memblokir 3195 konten. Itu semua yang mengandung radikalisme terorisme yang ada di berbagai platform media sosial,” ujarnya dalam diskusi Forum Merdeka Barat 9 di kantor Kominfo, Jakarta Pusat, Rabu (30/5) seperti dikutip dari Antara.

Niken menjelaskan media sosial saat ini telah menjadi faktor yang mempercepat radikalisasi oleh kelompok teroris, lebih-lebih sebanyak 53 persen atau sekitar 143 juta penduduk di Tanah Air telah mengakses internet.

“Dengan adanya media sosial yang dimanfaatkan kelompok radikal, ideologi ini semakin lama semakin cepat menyebar. Dan kalau anak-anak muda yang wawasannya terbatas dan dibombardir informasi radikal, maka mereka banyak yang kemudian jadi berpotensi terinternalisasi paham-paham tersebut,” ujarnya.

Oleh karena itu, Niken mengimbau masyarakat lebih banyak mengisi dunia maya dengan konten-konten positif yang membangun dan bermanfaat bagi negara, seperti implementasi Pancasila, toleransi, penghormatan kepada orang lain, dan hal yang bisa meningkatkan persatuan.

Sementara itu, Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Hariyono mengatakan saat ini masalah mendasar terkait Pancasila, antara lain adalah adanya distorsi pemahaman terhadap dasar negara tersebut.

Hal itu terjadi karena sejak orde baru yang berakhir pada 1998, Pancasila tidak lagi diajarkan, sehingga memori generasi muda tentang Pancasila cenderung kosong, katanya.

Karena itu, kata Hariyono, BPIP kini tengah menyusun garis-garis besar pembinaan Pancasila.

“Selain itu saat ini masyarakat kesulitan mencari teladan. Bahkan dalam dunia seni budaya, seni rakyat, tidak memberikan optimisme pada anak didik Indonesia. Yang mendominasi justru tontonan yang mengisahkan kekalahan. Sehingga anak berpikir, kita adalah keturunan bangsa kalahan,” tuturnya.

Itulah sebabnya, Hariyono mengatakan, BPIP tengah mengembangkan pola pendidikan dan pelatihan yang menjadikan Pancasila menjadi sumber kreasi dan prestasi.

Menurut dia, pendidikan Pancasila tidak bisa dilakukan secara “top down” dan bersifat indoktrinasi, tapi, harus dengan memasukkan nilai Pancasila dalam problem yang ada di masyarakat. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id