Press "Enter" to skip to content

Solo Utara Diubah Jadi Kawasan Bisnis Karena Dekat Tol

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kota Solo akan mengubah tata ruangnya dan melakukan penyesuaian agar pengembangan potensi wilayahnya sinergis dengan kehadiran sarana infrastruktur Tol Trans Jawa yang diprediksi bakal menjadi andalan untuk peningkatan perekonomian daerah. Kawasan Solo Utara akan dikembangkan menjadi kawasan bisnis (Central Business District) yang akan dilengkapi jaringan pelayanan perkotaan seperti jalan konektor, jalan lingkungan yang memadai, jaringan air bersih, layanan sanitasi, rumah sakit dan sekolah.

Kepala Badan Perencanaan, Penelitian dan Pengembangan Daerah (BPPPD) Kota Surakarta, Ahyani, mengatakan perubahan tata ruang adalah sebuah keniscayaan, karena kota tak bisa berdiri sendiri. Ada faktor luar yang harus diperhitungkan, sehingga sarana dan prasarana baru yang ada bisa dimanfaatkan untuk mendorong pengembangan wilayah dan perekonomian masyarakat.

Salah satu faktor yang dimaksud adalah hadirnya Tol Trans Jawa yang panjang 1.167 km dan memanjang dari Merak (Provinsi Banten) sampai Banyuwangi (Jawa Timur sudah hampir selesai. Solo yang berada di titik tengah ruas tersebut, mendapat banyak peluang yang bisa mendorong perkembangan kota dan ekonomi warganya.

“Karena itu kami melakukan konsultasi dengan Pemprov Jateng untuk revisi Perda Rencana Tata Ruang dan Tata Wilayah yang sudah ada, yakni Perda Nomer 1 Tahun 2012 tentang RTRW Kota Surakarta Tahun 2011 -2031,” kata Ahyani, Jumat (25/5).

Menurut dia, revisi perlu dilakukan agar kehadiran tol bisa dimanfaatkan secara maksimal. Dia menyebut penyesuaian tata ruang di kawasan Solo Utara mutlak harus dilakukan karena posisinya yang berdekatan dengan pintu tol Klodran yang masuk ruas Tol Solo-Ngawi.

Wilayah Solo Utara yang akan disesuaikan tata ruang dan tata wilayahnya adalah kawasan Joglo, Gilingan dan Komplang yang akan dikembangkan sebagai  Central Business District (CBD) Solo Barat Laut dan Mojosongo untuk Solo wilayah Solo Timur Laut. Pengembangan CBD, kata dia, tentu memerlukan dukungan pusat-pusat pelayanan kota seperti pembuatan jalan konektor, jaringan air bersih, sanitasi, sekolah dan rumah sakit.

Semenjak diselesaikannya beberapa ruas penting Proyek Tol Trans Jawa, Solo dan sekitarnya mencoba berbenah agar bisa menikmati proyek nasional yang menyerap dana ratusan triliun rupiah. Sebagai kota jasa dan pariwisata, penyesuaian koneksitas menjadi kata penting untuk membangun kemajuan dan kesejahteraan bagi warganya.

Apalagi selain Proyek Tol Trans Jawa, belakangan juga lahir lembaga baru yang disiapkan untuk mengembangkan pariwisata di kawasan Joglosemar, yakni Badan Otorita Pariwisata (BOP) Borobudur yang mendapat amanat dari pemerintah untuk mengembangkan destinasi pariwisata di tiga kawasan Jawa Bagian Tengah (Jabagteng), yakni Jogja untuk pengembangan destinasi di Jogja dan Borobudur, Solo untuk pengembangan destinasi di Solo dan Sangiran, serta Semarang untuk destinasi di Semarang dan Karimunjawa.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Kota Surakarta, Abdullah Soewarno,

Mengungkapkan, sebelumnya Solo dikenal sebagai kota transit. “Namun dengan adanya Tol Trans Jawa Solo dapat lebih berkembang sebagai kota Pariwisata,” kata Soewarno dalam, Forum Bisnis Pasca Pembanguan Jalan Tol Solo-Ngawi, di Novotel, belum lama ini. (sm/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id