Press "Enter" to skip to content

Solo Dapat Tambahan Kuota Elpiji Subsidi 2.700 Tabung

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kota Solo mendapatkan tambahan kuota Elpiji bersubsidi sebesar 10% atau sekitar 2.700 per bulan dari Pertamina agar pada Ramadhan dan Lebaran 2018 tidak terjadi kelangkaan Elpii di pasaran. Kepala Dinas Perdagangan Kota Surakarta, Subagiyo, memastikan dengan tambahan kuota tersebut kebutuhan Elpiji aman.

“Elpiji masih cukup, kami diberikan tambahan kuota hingga 10 persen. Normalnya di angka 27.000 tabung per bulan, dengan adanya penambahan ini penyalurannya menjadi lebih dari 29.000 tabung per bulan,” kata Subagiyo di Solo, Rabu (23/5).

Dia menuturkan, penambahan penyaluran tersebut sudah dilakukan sejak bulan Februari 2018 seiring dengan kelangkaan yang sempat terjadi pada bulan Januari 2018. “Sejak itu penyaluran selalu ditambah 10 persen. Kelangkaan sempat terjadi karena pangkalan elpiji di Kota Solo banyak melayani pembelian dari luar kota, kebanyakan digunakan untuk pengairan sawah,” tegas dia.

Menilik data dan kecenderungan konsumsi Elpiji pada Lebaran tahun-tahun sebelumnya, kenaikan konsumsi elpiji biasanya di kisaran 5-10 persen. Oleh karena itu, ia memastikan selama penambahan 10 persen dilakukan oleh Pertamina maka kebutuhan elpiji tabung melon pada Lebaran mendatang juga akan aman.

Baca juga : Pertamina Jamin Ketahanan Stok BBM dan Elpiji Saat Ramadhan

Subagiyo mengatakan meski ada penambahan kuota, pihaknya juga terus memantau ketersediaan di tingkat agen dan pangkalan untuk mengantisipasi adanya kelangkaan barang. “Kami juga ada upaya pembinaan, kalau kondisi sudah lampu kuning agar jangan melayani pembelian lebih dari dua untuk masing-masing konsumen,” katanya.

Sebelumnya, Manajer Pemasaran Cabang Surakarta PT Pertamina (Persero) untuk wilayah Solo Raya, Dody Prasetya, mengatakan Pertamina berupaya menjaga ketahanan stok. Dody memprediksi akan ada kenaikan konsumsi sekitar 2-3 persen per bulan selama Ramadan.

“Kami akan melihat bagaimana penyerapannya, kami akan tambah terus sampai penyerapan di lapangan bagus. Prediksi kami selama Ramadhan konsumsi elpiji subsidi di wilayah Solo Raya sekitar 5,6 juta tabung per bulan,” katanya.

Sama dengan yang disediakan di semua daerah, jenis kemasan Elpii di Solo juga terdiri dari Elpiji 3 kg yang disubsidi, bright gas 5,5 kg yang tidak disubsidi dan Elpiji kemasan tabung 12 kg tanpa subsidi. Untuk mengurangi beban subsidi kini Pertamina mendorong pemakaian bright gas 5,5 kg dan bright gas 3 kg yang tidak disubsidi. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id