Press "Enter" to skip to content

SBMPTN 5 PTN Jogja Serap 6.644 Mahasiswa Baru

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Sebanyak 5 perguruan tinggi negeri (PTN) yang ada di Jogja, tahun 2018 ini mampu menyerap 6.644 mahasiswa baru melalui jalur SBMPTN (Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri) yang seleksi tertulisnya dilaksanakan Selasa (8/5). Melalui SBMPTN kelima PTN tersebut, yakni UGM menerima 2.842 mahasiswa, UNY 1.648 mahasiswa, UIN Sunan Kalijaga 526 mahasiswa, UPN Veteran 1.214 mahasiswa dan ISI Jogja 414 mahasiswa.

Data yang disampaikan Panlok 46 Jogja menyebutkan, melalui SBMPTN Universitas Gajah Mada (UGM) memberi porsi penerimaan 40% untuk 67 program studi (Prodi), Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) yang memiliki 56 Prodi memberi porsi 35%, Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga dengan 41 Prodi memberi porsi 40%, Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran yang memiliki 21 Prodi mengalokasikan kursi 40% melalui SBMPTN serta Institut Seni (ISI) Jogja yang memiliki 20 Prodi mengalokasikan kuota 40%.

Untuk penerimaan total dari 3 jalur penerimaan, yakni SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri) yang popular dengan jalur undangan, SBMPTN serta jalur mandiri yang dikelola masing-masing PTN, daya tampung kelima PTN di Jogja secara keseluruhan akan menyerap 17.198 mahasiswa baru. Rinciannya, UGM 7.105 mahasiwa, UNY 4.708 mahasiswa, UIN Sunan Kalijaga 1.315 mahasiswa, UPN Veteran 3.035 mahasiswa dan ISI Jogja 1.035 mahasiswa.

Jogja yang dikenal sebagai kota pelajar memang masih menjadi tujuan favorit dalam penerimaan mahasiswa baru yang berasal dari seluruh Indonesia. Tahun ini, jumlah peserta SBMPTN di Jogja mencapai 43.824 peserta. “Dibandingkan data peserta SBMPTN di Jogja pada tahun lalu mengalami kenaikan 5-10 persen,” kata Ketua Panitia Lokal (Panlok) 46 SBMPTN Yogyakarta, Sutrisna Wibawa, saat jumpa pers di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Selasa (8/5).

Menurut Sutrisna, dari total peserta tersebut sebagian mengikuti ujian tulis berbasis komputer (UTBK) dan sebagian lainnya mengikuti ujian tulis berbasis cetak (UTBC). Peserta SBMPTN yang mengikuti UTBK sebanyak 1.845 peserta dan UTBC diikuti 41.979 peserta.

Sementara jika dirinci berdasarkan kategori peminatan, dari total peserta yang mengikuti tes, sebanyak 18.507 di antaranya memilih jurusan sains dan teknologi (Saintek), 21.833 memilih sosial dan hukum (soshum), sedangkan sisanya atau 3.484 orang memilih jurusan campuran dalam artian dalam pilihannya mereka memilih jurusan saintek dan soshum dalam satu formulir yang diisinya.

Di antara para peserta SBMPTN di Jogja, tercatat 24 orang peserta berkebutuhan khusus yang terdiri atas 5 orang penyandang tuna daksa, 11 orang tuna netra, dan 8 orang penyandang tuna rungu. Untuk calon mahasiswa berkebutuhan khusus tempat testnya dilakukan di UPN Veteran dan UNY.

Inspektur Jenderal Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti), Jamal Wiwoho, mengatakan dibandingkan di wilayah lainnya, perguruan tinggi negeri di Jogja hingga kini masih menjadi favorit bagi calon mahasiswa di Indonesia. Sebanyak 43.824 peserta SBMPTN di Jogja merupakan jumlah yang cukup besar dari total jumlah peserta SBMPTN secara nasional yang mencapai 861.000 orang.

“Saya yakin dan meyakini bahwa beberapa perguruan tinggi di Jogja tetap menjadi favorit karena trade mark sebagai kota pelajar masih menjadi magnet luar biasa. Hampir seluruh calon mahasiswa ingin kuliah di sini,” kata Jamal saat meninjau pelaksanaan SBMPTN, kemarin. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id