Press "Enter" to skip to content

RW dan Sekolah di Jogja Sudah Dilengkapi Pemadam Ringan

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Di Wilayah Kota Jogja, seluruh RW (Rukun Warga) dan sekolah negeri yang ada sudah dilengkapi dengan pemadam api ringan atas bantuan Dinas Kebakaran Kota Yogyakarta. Langkah tersebut merupakan upaya preventif mencegah terjadinya kebakaran di Kota Jogja.

Kepala Bidang Pencegahan Dinas Kebakaran Kota Yogyakarta, Rajwan Taufik, mengatakan hal itu di Jogja, Sabtu (19/5).  “Seluruh rukun warga (RW) sudah memiliki alat pemadam api ringan (APAR). Begitu juga pemenuhan kebutuhan APAR di semua sekolah negeri,” kata Rajwan Taufiq.

Berdasarkan data yang ada di Pemerintah Kota (Pemkot), di Jogja terdapat 616 RW, dan kini semuanya sudah memiliki APAR yang ditempatkan di lokasi-lokasi strategis dan mudah dijangkau oleh warga seperti pos ronda, balai RW atau tempat yang bisa diakses umum secara mudah. Yang pasti alat tersebut tidak diperbolehkan ditempatkan di dalam rumah warga atau pengurus RW.

Sementara untuk sekolah, jumlah APAR yang diberikan jumlahnya berbeda-beda, tergantung luas bangunan sekolah. “Ada yang kami berikan lima tabung, delapan tabung, bahkan 10 tabung APAR. Semuanya tergantung kebutuhan di sekolah tersebut,” katanya.

Yang pasti, kata Ridwan, tahun ini tidak ada pengadaan APAR baru karena semua RW dan sekolah negeri yang ada di wilayahnya sudah dilengkapi dengan APAR. Tinggal bagaimana perawatan dan pengelolaannya saja yang terus dilakukan pendampingan oleh Dinas Kebakaran.

Rajwan mengatakan, pihaknya sudah memberikan pelatihan ke RW dan sekolah saat menyerahkan bantuan alat pemadam api ringan karena tidak semua masyarakat dapat menggunakan APAR saat terjadi kebakaran.

“Warga di wilayah maupun di sekolah juga harus bisa mengajarkan ke warga lain cara penggunaan APAR sehingga saat ada kebakaran, masyarakat sudah siap dan bisa memanfaatkan alat pemadam kebakaran yang ada sebagai upaya penanggulangan awal,” tutur dia.

APAR yang diberikan ke wilayah, lanjut Rajwan, berjenis  dry chemical powder yang memiliki beberapa keunggulan di antaranya, efektif untuk penanganan kebakaran pada kayu, kertas, plastik, gas, listrik, dan dapat menyerap panas sekaligus mendinginkan.

“Isi dari APAR harus diganti satu tahun sekali. Khusus untuk APAR di RW, alokasi anggaran untuk penggantian isi sudah dilimpahkan ke kecamatan. Bisa langsung dikoordinasikan melalui kelurahan dan kecamatan,” katanya. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id