Press "Enter" to skip to content

Resto 888 Semarang Tawarkan Menu Terpilih dan Langka

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Satu resto baru yang memakai brand RESTO 888 hadir di Kota Semarang melengkapi pilihan pencinta kuliner, Februari 2018 lalu. Resto yang letaknya cukup strategis – tak jauh dari Simpang Lima dan dekat dengan Fakultas Pasca Sarjana Undip ini, menawarkan menu berbasis oriental food yang terpilih dan langka.

Begitu menerima daftar menu, pengunjung bisa dibuat terkaget-kaget dengan nama-nama menu yang beberapa di antaranya unik serta memancing rasa ingin tau, seperti Tahu Nenek Moyang dan aneka masakan berbahan tahu lainnya. Kemudian ada Gurame Masak Mongolia atau Nasi Ayam Kungpau serta Kerang Bambu Parape yang berbahan baku kerang yang tergolong langka dan belum banyak dibudidayakan ini.

JoSS yang telah beberapa kali mencicipi variasi menu yang ditawarkan, dalam setiap kunjungan bisa merasakan konsistensi rasa yang kadang sulit ditemukan bahkan di resto yang sudah lama beroperasi dan terkenal. Atas pertimbangan itulah, kami membagikan pengalaman ini kepada pembaca, terutama penyuka kuliner yang ada di Semarang maupun yang suka berkelana di Kota Atlas ini.

Selain rasa masakan unggulan yang memang unik, ciri khas lain resto ini adalah kehadiran Veve, salah satu pemilik yang dengan kesungguhan terlihat memimpin jalannya operasi restoran. Dengan cekatan dia tidak segan-segan menyapa, ngobrol dan bahkan melayani langsung pengunjung. Sungguh suatu kualitas yang perlu diacungi jempol.

Menu kesukaan JoSS di sini adalah Gurame masak Mongolia dan aneka sajian tahu sutra. Gurame masak Mongolia adalah gurame fillet berbalut tepung yang digoreng kering dan disiram saus rasa Mongolia. Rasa yang dominan adalah manis yang tidak berlebihan sambil sesekali terasa kejutan dari lada hitam. Bagi penggemar pedas, gurame ini akan terasa makin pas di lidah bila disantap dengan potongan cabe rawit merah yang bisa diminta langsung pada server yang sedang bertugas.

Tahu sutra yang dibuat fresh dan home made setiap hari rasanya betul-betul juara. Terasa betul tahu dibuat secara serius dari bahan-bahan terbaik. Hanya bahan-bahan terbaik dan air dengan kualitas utama yang bisa menghasilkan tahu dengan kualitas utama pula. Tidak butuh waktu lama bagi tahu sutra ini untuk lumer dan meresap di lidah; saran JoSS nikmati sejenak di lidah rasa tahu yang creamy dan eggy ini, dijamin pada kunjungan berikutnya Anda akan pesan lagi.

Pada kunjungan akhir pekan lalu, kami mencoba menu yang seantero Semarang hanya dapat ditemukan di resto ini. Pilihannya adalah Kerang Bambu Masak Parape, menu dengan perpaduan rasa asam, gurih dan sedikit asam. Kerang bambu yang memiliki cangkang mirip bambu-bambu kecil sulit sekali diperoleh; di seluruh Semarang dan sekitarnya hanya resto ini yang menjual kerang bambu. Daging kerang bambu perlu dimasak dengan suhu dan tempo yang tepat agar menghasilkan kekenyalan yang pas dan tidak alot.

Hal yang lain perlu dicatat dari resto ini adalah jam bukanya yang lebih pagi dari kebanyakan resto lain. “Jam 8 pagi kami sudah buka, last order pukul 9 malam. Kami juga bisa menyiapkan small decor untuk pengunjung yang membutuhkan tempat untuk acara-acara khusus”, tutur Haikal, Manager Resto 888 saat ditemui JoSS, Minggu (20/5).

Veve yang mendampingi Haikal menjanjikan, kalau sementara ini jumlah menunya masih terbatas, itu karena masih tahap awal. “Kami sementara ini baru menyajikan 40 variasi menu. Tapi  kami sudah menyiapkan sedikitnya 100 yang sudah kami ujicobakan ke beberapa tester dan direkomendasikan. Secara bertahap menu-menu itu akan kami perkenalkan”, ujar Veve.

Soal nama 888 yang dipilih, diambil dari bahasa China yang diucapkannya fa fa fa. Usaha patungan Veve – Helmy, Tata – Ari dan Shina ini kemudian sepakat memilih nama itu yang artinya kira-kira sukses, kaya, beruntung. “Ya itu seperti harapan kami,”tukasnya. (nila)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id