Press "Enter" to skip to content

Ramadan Tak Ada Event Pariwisata di Bantul

Mari berbagi

JoSS, BANTUL – Pemkab Bantul tidak akan menyelenggarakan event pariwisata pada saat Ramadan untuk menghormati bulan puasa, meskipun kondisi industri pariwisata pada saat ini tengah lesu.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pariwisata Bantul Kwintarto Heru mengakui jika tingkat kunjungan wisatawan di bulan puasa ini turun drastis, namun pihaknya tidak akan menggelar kegiatan pariwisata untuk mendongkrak kunjungan wisatawan.

Menurut dia tidak adanya event di sektor pariwisata tersebut dilakukan untuk menghormati bulan Ramadan dengan mengutamakan kekhusyukan warga dalam menjalankan ibadah puasa.

“Kami memang sengaja tidak menggelar event pariwisata saat Ramadan ini biar masyarakat bisa khusyuk dalam menjalankan ibadah puasa. Harapannya bisa menghormati yang melaksanakan ibadah puasa,” katanya, Minggu (20/5)

Meski demikian, pihak dinas tidak akan melarang bagi masyarakat maupun pelaku industri pariwisata untuk melakukan kegiatan pariwisata sepanjang itu tidak mengganggu ketertiban dan kekhusyukan bulan puasa.

Dia menyarankan kepada masyarakat dan pelaku industri wisata melakukan kegiatan atau event pada saat menjelang buka puasa.

“Prinsipnya bagi para pelaku atau pengelola wisata yang akan melaksanakan, selama itu dilakukan dengan tertib, misalnya event sore jelang buka bersama silahkan, tetapi untuk Dispar sendiri sementara tidak ada kegiatan,” katanya.

Adapun Dispar, sambung Heru, akan fokus pada persiapan kegiatan wisata atau event-event saat lebaran 2018 sampai dengan akhir tahun. Kualitas atraksi, kemudahan akses ke lokasi wisata, kenyamanan dan keamanan wisatawan akan dikaji ulang dalam masa persiapan di bulan ini.

“Jadi memang nanti setelah libur Lebaran pada Juni kita mulai merangkak sampai Desember kita akan memperketet upaya-upaya baik dari kualitas atraksi termasuk mobilitas-mobilitas dan aksesibilitasnya kita tingkatkan,” katanya.

Heru mencontohkan kejelasan harga sewa transportasi serta harga makanan sering kali membuat wisatawan jengkel sehingga memperburuk citra sebuah objek wisata.

“Misalnya kalau ada jasa sewa tarifnya harus jelas, jangan sampai ada pedagang yang ambil kesempatan. Ini yang sedang kita selaraskan dengan pelaku usaha, karena itu nanti juga berdampak positif pada mereka,” katanya.

Lebih jauh Heru mengungkapkan sangat disayangkan jika wisatawan yang berkunjung ke Bantul banyak yang merssa tidak nyaman karena akan berdampak negatif terhadap jumlah kunjungan wisata.

Padahal, katanya, jumlah wisatawan yang berkunjung ke Bantul cukup tinggi.Sampai dengan awal puasa saja sudah terealisasi sekitar 1,3 juta wisatawan, dan setelah Lebaran sampai Desember 2018 diperkirakan kunjungannya akan meningkat.

Jika dihitung per bulan, rata-rata jumlah kunjungannya mencapai 100 ribuan, jika musim liburan sekolah atau jika ada event bisa mencapai 250 ribuan wisatawan. (Dodo/ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id