Press "Enter" to skip to content

Presiden Pastikan Tol Merak Pasuruan Nyambung

Mari berbagi

JoSS, PASURUAN, JAWA TIMUR – Presiden Joko Widodo memastikan ruas jalan tol dari Merak di ujung barat Pulau Jawa sampai ke Kota Pasuruan Jawa Timur sudah tersambung dan bisa dipakai untuk Mudik Lebaran 2018, meski beberapa ruas di antaranya masih bersifat fungsional.

Hal itu dinyatakan Presiden Jokowi saat meninjau penyelesaian ruas tol Gempol-Pasuruan, Sabtu (12/5) untuk memastikan bahwa Seksi 2 Ruas Gempol-Pasuruan bisa berfungsi untuk melayani arus mudik tahun ini.  “Kita ingin memastikan penggunaan jalan tol untuk mudik, tadi sudah kita pastikan dari Merak sampai di Pasuruan sudah bisa dipakai untuk mudik meskipun ada beberapa kilometer yang masih fungsional seperti (di Pasuruan) ini,” kata Presiden Jokowi.

Dengan masih mengenakan sarung, selop, jas dan kopiah saat meninjau ruas tol Gempol-Pasuruan seksi 2 ruas Rembang-Pasuruan sepanjang 6,6 kilometer yang dikerjakan oleh PT Hutama Karya-Gorip KSO, Presiden mengecek dengan teliti progress pekerjaan proyek tersebut. “Yang seperti ini sudah bisa dipakai, kita harapkan nantinya lebaran yang akan datang kelancaran lalu lintas akan bisa lebih baik. Targetnya selesai pada 20 Mei 2018,” tutur Jokowi kepada wartawan.

Sementara untuk nyambung sampai ke Probolinggo yang merupakan seksi 3 ruas Gempol-Probolinggo, pemerintah berharap akhir tahun 2018 sudah bisa diselesaikan. Kemudian akan dilanjutkan dengan pembangunan ruas Probolinggo sampai ke Banyuwangi, yang pembebasan tanahnya sudah dimulai, dan konstruksi akan dilakukan pada bulan Juni nanti.

Baca jugaPemerintah Pastikan Infrastruktur Jalan Siap Hadapi Arus Mudik 2018

Dalam rencana yang dibuat, antara Merak sampai Banyuwangi diharapkan sudah bisa tersambung melalui jalan tol pada akhir 2019.  “Ini target ya, mudah-mudahan di lapangannya juga ada semuanya. Sementara ini tidak ada kendala, tadi saya tanya pak gubernur tidak ada, tanya pak bupati tidak ada, semua sudah baik,” tambah Presiden.

Tersedianya jalan tol selain bisa mengurangi kepadatan di jalan regular, juga memberi pilihan kepada masyarakat. Di Pantura khusunya, untuk perjalanan darat dari Merak sampai Banyuwangi dan sebaliknya, dari Banten sampai ujung Jawa Timur melewati Jawa Barat dan Jawa Tengah, masyarakat punya pilihan. Artinya, masyarakat bisa memilih arteri Pantura atau pilih yang tol. Semula hanya satu pilihan, sekarang sudah dua pilihan.

Jalur tol Gempol – Pasuruan sepanjang 20,5 km untuk seksi 1 sepanjang 13,9 km sudah operasional, sementara seksi 2 sepanjang 6,6 km untuk Lebaran 2018 sifatnya masih operasional dan tidak berbayar. Sementara seksi 3 sepanjang 13,65 km dari Pasuruan hingga Grati saat ini pembebasan lahannya sudah mencapai 90% dan sebagian konstruksinya sudah dilakukan.

Dalam peninjauan di Pasuruan, Presiden didampingi oleh Ibu Negara Iriana Joko Widodo, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR Herry Trisaputra Zuna dan Gubernur Jawa Timur Soekarwo.(ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id