Press "Enter" to skip to content

Perayaan Waisak 2018 Dipusatkan di Gunung Kelir

Mari berbagi

JoSS, KULON PROGO – Umat Budha yang berada di sepanjang lereng  Menoreh, Kabupaten Kulonrogo, menggelar prosesi peringatan Tri Suci Waisak, yang dipusatkan di Vihara Giriloka, Gunung Kelir, Girimulyo, Kabupaten Kulonrpogo, Yogyakarta. Selasa (29/5) malam.

Prosesi peringatan Tri Suci Waisak dimulai dengan kirab budaya Amisa Puja dari SD Sokamaya 2 menuju Vihara Giriloka. Ratusan umat budha mengarak berbagai uborampe pujabakthi diringi dengan berbagai kesenian lokal.

Selanjutnya, Umat Budha menggelar ritual doa bersama dan melakukan prosesi abhisekkha dan patidana, di Vihara Giriloka, Gunung Kelir. Ritual ini digelar sebelum melakukan puncak Tri Suci Waisak, malam ini.

“Ini adalah bentuk terima kasih umat kepada tempat ibadah dan lingkungan yang telah memberi kenyamanan. Kami berharap vihara menjadi tempat yang aman, bebas dari bencana dan menjadi tempat perlindungan bagi semua makhluk yang ada di bumi,” ujar Pandita Muda Totok Tejomanu, Majelis Agama Buddha Theravada Yogyakarta.

Setelah puja bhakti atau doa bersama, Bhikkhu mulai memercikkan air suci kepada umat dan seisi kawasan Vihara Giriloka. Prosesi mendoakan vihara dilanjutkan dengan prosesi patidana atau mendoakan kebaikan untuk leluhur.

Umat menyalakan lilin pelita di sebuah mangkuk yang telah diberikan nama-nama keluarga yang telah meninggal dunia. Ritual ini dilakukan untuk menghormati dan mendoakan selalu para leluhur.

Pandita Muda Totok Tejomanu, Majelis Agama Buddha Theravada Yogyakarta, mengatakan, sebagai penganut Buddha, menghormati dan memuliakan leluhur adalah kewajiban. Perbuatan baik yang telah dilakukan diharapkan memberikan kebahagiaan juga bagi leluhur.

Menyalakan pelita pada saat patidana sebagai simbol semoga para leluhur mendapatkan jalan terang dalam kehidupan di alam selanjutnya

Setelah menggelar aneka ritual ratusan umat Buddha Theravada Kulonprogo menggelar ritual Kirab Buddharupam dan Amisapuja atau meditasi berjalan di Desa Gunung Kelir, Girimulyo, Kulonprogo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Kegiatan tersebut merupakan salah satu dari rangkaian peringatan Hari Suci Waisak, malam ini.

Detik-detik Hari Raya Tri Suci Waisak jatuh pada tanggal 29 Mei 2018 tepat pukul 23.00 WIB. Ritual kirab dilakukan secara hikmat. Umat melakukan puasa berbicara dan hal lain yang bisa mengundang hilangnya konsentrasi umat dalam menjalankan ritual.

“Umat melakukan prosesi kirab adalah bentuk Cankamanaya itu meditasi berjalan dengan membawa persembahan kepada Tiratana,” ujarnya.

Dengan pakaian adat Jawa, umat membawa berbagai macam sesaji dan penjor atau obor. Terlihat sejumlah umat membawa beras kuning yang ditaburkan, nasi tumpeng dan tidak lupa geblek makanan khas Kulonprogo yang dibentuk menyerupai tumpeng serta patung sang Buddha yang ditandu selama jalannya prosesi kirab berlangsung.

“Kirab Buddharupam dan Amisapuja dilakukan untuk meresapi penghormatan pada Tiratana yang telah memberikan segala kebaikan, serta umat Buddha Gunung Kelir ikut melestarikan tradisi budaya Jawa menjelang hari raya dengan prosesi kirab,” ujar Surahman, Wakil Kementrian Agama Daerah Istimewa Yogyakarta.

Baca juga : Waisak Momentum Untuk Mengalahkan Ego Merangkul Perbedaan

Sebelumnya, umat budha juga telah menggelar berbagai ritual menjelang Tri Suci Waisak, seperti membersihkan peralatan vihara dan sejumlah Bhiku Budha melakukan puja bhakti dan pindapata.

Seminggu sebelumnya, menyambut Hari Raya Tri Suci Waisak, umat Buddha di Kabupaten Kulon Progo, D.I Yogyakarta yang mendiami wilayah pegunungan Menoreh melakukan upacara unik dan menarik, Tribuana Manggala Bhakti.

Kegiatan yang mengangkat tema “Waisak Kulon Progo, Damai Harmoni dalam Kebhinnekaan” ini diselenggarakan di Taman Sungai Mudal, Kulon Progo, Yogyakarta. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id