Press "Enter" to skip to content

Pengamat : Reunifikasi Korea Masih Jauh

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG –Reunifikasi korea dengan penyatuan Korea Utara (Korut) dan Korea Selatan (korsel) masih jauh dari harapan karena alasan yang mendorong langkah Korut membuka hubungan yang lebih baik dengan dunia luar khususnya Korsel, Jepang dan Amerika Serikat (AS) lebih banyak karena alasan ekonomi.

Pengamat Asia Timur lulusan Sogang University Seoul Korsel, Yuwanto, menyatakan ekspektasi banyak pihak untuk terjadinya reunifikasi Korea seperti yang terjadi pada Jerman merupakan suatu yang masih jauh. “Masih terlalu jauh, kalaupun terjadi tidak akan dalam waktu dekat ini. Jalannya masih panjang dan berliku karena konteks dan alasannya berbeda dengan ksus Jerman,” kata Yuwanto, kepada JoSS, Sabtu (12/5).

Menurut Yuwanto yang juga Direktur Program Pasca Sarjana Fisip Undip, prioritas yang ingin diraih oleh Korut mengubah pola hubungan luar negeri yang semula tertutup dan kaku menjadi pola hubungan yang lebih terbuka dan bersahabat adalah kebutuhan untuk memperbaiki ekonomi domestiknya. Korut ingin menjaring investasi asing untuk mengerakkan roda ekonominya agar berjalan lebih baik sejajar dengan Korsel yang secara ekonomi termasuk negara yang kuat.

“Korea Utara itu sebenarnya ingin meniru langkah China yang sekarang menjadi negara industri penting dan memiliki kekuatan ekonomi yang besar dan punya peran penting dalam perdagangan dunia. Meski masih mempertahankan ideologi komunis, China menjadi negara industri dan jasa yang secara kasat mata bukan saja terlihat berumbuh sangat cepat, tapi ekonominya juga menjadi sangat liberal,” ujarnya.

Dalam pengamatannya, apa yang dilakukan Korut saat ini tidak berbeda dengan apa yang dilakukan China yang memulai dengan mematok nilai tukar mata uangnya (yuan, renminbi –red) dalam posisi yang sangat rendah sehingga produk yang berasal dari negeri tirai bambu di pasar dunia menjadi sangat miring. Tidak berbeda dengan yang dilakukan Jepang saat awal mengembangkan potensi industrinya untuk masuk di pasar internasional, polanya juga begitu, nilai tukar uangnya rendah, harga produknya di luar negeri menjadi murah bahkan jika tak mampu bersaing diberikan subsidi.

Faktor lain pertumbuhan ekonomi China yang tinggi –rata-rata di atas 7% setiap tahunnya; keberaniannya merangkul negara-negara anggota G-7 sehingga investasi asing masuk dengan lancar, serta pemberian peran yang besar kepada Usaha Kecil dan Menegah (UKM) dan bisnis swasta daerah yang disebut sebagai Township and Village Enterprises (TVEs) dalam menopang kekuatan ekspornya.

Langkah-langkah China, menurut amatan Yuwanto, akan ditiru habis oleh Korut. Apalagi, Kim Jong Un terlihat begitu dekatnya dengan Presiden China, Xi Jinping, sehingga langkah penting Korut banyak yang didukung dan bahkan ditopang oleh China sebagai sekutunya.

“Lihat saja, sekarang di Korea Utara sudah mulai diproduksi Coca-Cola, ada restoran cepat saji Kentucky Fried Chicken, juga McDonald dan Pizza Hut. Itu indicator penting bahwa Pyongyang (ibukota Korut-Red) mulai terbuka terhadap investasi dan produk asing,”ungkap bapak tiga anak ini.

Atas dasar itulah, dia memprediksi reunifikasi dua Korea masih terlalu jauh, bahkan reunifikasi bisa dikatakan bukan tujuan akhir yang ingin diraih pemerintahan Pyongyang. Keterbukaan Korut, dan langkah memperbaiki hubungan luar negerinya adalah cara Kim Jong Un untuk menjadikan negerinya sebagai negara yang diperhitungkan dunia, bukan saja dari aspek militer, tapi juga dari sisi ekonominya. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id