Press "Enter" to skip to content

Pengamat : Modal Indonesia Untuk Diplomasi Budaya Sangat Besar

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Modal yang bisa dipakai Indonesia untuk mengembangkan pengaruhnya melalui diplomasi budaya (soft power diplomacy) sangat besar dan beragam. Potensi yang besar berupa produk budaya, kesenian serta kuliner perlu dikembangkan dan dimanfaatkan dalam tugas internasional sebagaimana amanat pembukaan UUD 1945, yaitu mewujudkan perdamaian dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilaan sosial.

Pengamat politik internasional yang juga Kepala Program Studi Hubungan Internasional, FISIP UNS, Andrik Purwasita, menyatakan modal yang bisa dipakai sebagai perangkat dalam diplomasi budaya kita sangat banyak dan beragam. Dan itu, kata Andri, adalah sumber daya yang luar biasa sehingga perlu dikembangkan dan dimanfaatkan.

“Ada produk budaya dan seni seperti keris, batik, kerajinan tangan tenun, wayang serta kuliner seperti rendang, gudeg dan krupuk. Saya sudah mempraktekannya melalui beberapa program. Terakhir pada workshop di Sofia Bulgaria dan di Jurusan Teater dan Drama National Bulgarian University,” tutur Andrik yang juga guru besar di FISIP UNS Solo, kepada JoSS, Minggu (20/5).

Sebagai modal, kekayaan budaya, seni dan kuliner Indonesia bukan saja harus diidentifikasi dan dicatat dengan cermat, tapi harus dipelajari dan dikembangkan dengan sungguh-sunguh supaya bisa menjadi duta Indonesia di dunia internasional. Kita tidak bisa hanya menunjukkan foto atau video saja, tapi harus menguasai dan memahaminya dengan baik agar bisa menjadikannya sebagai perangkat lunak dalam berdiplomasi.

Dia mencontohkan model pengembangan diplomasi melalu seni budaya dan ekonomi yang dilakukan beberapa negara seperti Amerika Serikat yang mendunia melalui musik dan film-film cowboy, film detektif dan sejarah;  serta Thailand, Jepang, China sangat gigih dalam gastrodiplomacy, yaitu diplomasi melalui makanan, sehingga kita dengan mudah mengenal merek-merk dan jenis masakan-minuman seperti Star Buck, Mac Donald, King Berger, KFC, Masakan Jepang Terayaki, Donburi, masakan Thailand dengan Tom Yang, atau bebek asap China.

Menurut dia, tugas diplomasi bukan hanya kewajiban pemerintah dan para pejabat dan staf di kementerian luar negeri; seluruh warga negara juga punya kewajiban yang sama. Memang, negara menjadi pemeran utama dalam politik luar negeri, tapi memperkenalkan Indonesia dan membangun pengaruh di dunia internasional tidak cukup hanya dengan diplomasi politik dan militer. Dibutuhkan cara yang lebih mengena dalam berdiplomasi dan berhubungan dengan negara-negara lain.

Atas pertimbangan bahwa diplomasi dengan kekuatan militer dan kekerasan sebisa mungkin dihindari, dia menyarankan agar pemerintah mengembangkan perangkat untuk soft power diplomacy sebagai cara baru berdiplomasi yang lebih elegan. Hard power diplomacy memang tidak bisa dihilangkan, namun bukan berarti kemampuan diplomasi budaya boleh diabaikan.

Soft power diplomacy mulai dikenal dan berkembang setelah perang dunia kedua, dimana banyak negara membangun kepentingan nasional di luar negeri dilakukan dengan kerjasama internasional. “Sebenarnya ada istilah smart power diplomacy, adalah cara-cara pencapaian kepentingan di luar negeri dengan menggabungkan soft dan hard power di plomacy. Itu yang sekarang kami kembangkan di Prodi Hubungan Internasional,” kata professor yang juga penyair ini.

FISIP UNS juga mengembangkan Nano Power Diplomacy, yakni sebuah kegiatan personal yang dilakukan oleh aktor non-negara dalam menggunakan kekuatan seni-budaya dan ekonomi untuk diplomasi. Diplomasi bebas aktif yang dianut Indonesia dilihat Wapres pertama Mohammad Hatta sebagai “sailing between two rocks”, sedangkan Presiden Susilo Bambang Yudoyono, menyebut sebagai thousand friends, zero enemy. Sekarang, era Presiden Joko Widodo, menyebut diplomasi Indonesia adalah down-earth diplomacy. “Apapun model diplomasinya, Indonesia melandaskannya pada Pancasila dan Undang-undang dasar 1945, yang secara jelas menekankan pentingnya diplomasi berlandaskan religiositas, HAM, NKRI, demokrasi dan keadilan.” (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id