Press "Enter" to skip to content

Pemudik Diminta Antisipasi Pasar Tumpah di Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Dinas Perdagangan (Disdag) Kota Solo meminta pemudik untuk mengantisipasi titik-titik rawan kemacetan lalu lintas akibat adanya pasar tumpah. Sedikitnya ada potensi pasar tumpah di 15 pasar tradisional saat arus mudik dan balik Lebaran 2018.

Kepala Disdag Solo Subagiyo mengatakan aktivitas pasar tumpah diperkirakan terjadi pada H-7 hingga H+7 Lebaran. Aktivitas pasar tumpah yang biasanya muncul saat Idulfitri ini dikhawatirkan akan menyebabkan kemacetan lalu lintas.

Pihaknya akan melakukan koordinasi dengan seluruh lurah pasar terutama bagi pengelola pasar yang rawan pasar tumpah. “Kami akan beri pengarahan untuk antisipasi pasar tumpah,” katanya, (29/5).

Lebih lanjut dia menuturkan, pasar tumpah akan selalu ada saat momen Idul Fitri, hal itu dipicu oleh meningkatnya jumlah pedagang dadakan hingga ratusan pedagang yang tersebar di pasar-pasar tradisional tersebut.

Lokasi seperti Pasar Darurat Klewer di Alun-alun Utara (Alut), Pasar Singosaren, Pasar Kadipolo, Pasar Jongke, Pasar Nusukan, Pasar Legi, Pasar Gede, Pasar Joglo, Pasar Kleco, diwaspadai lantaran rawan terjadi penumpukan parkir hingga ke badan jalan.

“Selain potensi parkir, kami mewaspadai pasar tumpah melubernya pedagang di Pasar Legi, Pasar Gede, Pasar Kadipolo, Pasar Jongke, Pasar Rejosari, dan Pasar Nusukan. Keberadaanpedagang ini kerap menimbulkan kepadatan lalu lintas,” tuturnya.

Beberapa wilayah lain yang berpotensi terjadinya pasar tumpah yaitu di Pasar Kembang,Pasar Harjodaksino, Pasar Mojosongo, Pasar Ayam, Pasar Gilingan, Pasar Sangkrah, dan Pasar Gading.

Guna meminimalkan kemacetan yang kemungkinan ditimbulkan aktivitas pasar tumpah, Subagiyo mengaku sudah menyiapkan sejumlah antisipasi. Langkah pertama akan memasukkan pedagang dadakan ke dalam pasar terdekat. Jika lahan yang tersisa tidak memungkinkan, Disdag akan menempatkan mereka di trotoar.

Dengan demikian tak ada lagi pedagang oprokan yang menggelar dagangan hingga ke badan jalan. “Puncak pasar tumpah biasanya terjadi pada H-3 Lebaran. Pedagang ini beroperasi mulai pukul 05.00 WIB-pukul 10.00 WIB,” katanya.

Disdag akan berkoordinasi dengan instansi terkait, seperti Satpol PP dan Linmas serta Dinas Perhubungan (Dishub) dalam mengawasi dan menertibkan pedagang musiman tersebut.

Antisipasi pasar tumpah akan diwaspadai mulai mulai H-7 Lebaran 2018.

Kepala Dishub Solo, Hari Prihatno, mengungkapkan berbagai skenario mengantisipasi kepadatan lalu lintas di sekitar pasar tradisional dan pusat perbelanjaan telah disiapkan. Salah satunya memasang rambu-rambu lalu lintas, meningkatkan kinerja tim rambu untuk siaga 24 jam dan lain, sebagainya.

“Kami juga menyiapkan rekayasa lalu lintas guna mengantisipasi kemacetan pada beban puncak arus mudik maupun balik Lebaran. Rekayasa lalu lintas itu di antaranya menyiapkan kantong-kantong parkir, menyiapkan jalur alternatif serta membatasi kendaraan berat melintas di dalam kota,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id