Press "Enter" to skip to content

Pemkot Semarang Tegas Segel Gedung Eks-BAT

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang melakukan langkah tegas terhadap pemilik bangunan kuno kategori cagar budaya yang melakukan kegiatan tanpa disertai proses perijinan yang jelas, dengan mengeluarkan SP4 (Surat Perintah Penghentian Pelaksanaan Pembangunan) Gedung eks Pabrik Rokok BAT (British American Tobacco) di kawasan Pengapon, Semarang.

Langkah tegas tersebut dilakukan setelah ada konfirmasi dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Tengah bahwa lembaga tersebut tidak pernah mengeluarkan surat izin untuk pembongkaran ataupun surat pernyataan bahwa eks-pabrik rokok BAT bukan bangunan cagar budaya.

“Kami sudah terbitkan surat perintah penghentian pelaksanaan pembangunan (SP4) terhadap eks Gedung BAT, kemudian menindaklanjutinya dengan penyegelan,” kata Sekretaris Dinas Tata Ruang (Distaru) Kota Semarang, M Irwansyah, Jumat (25/5) malam.

Menurut dia, sebelumnya Distaru sudah mengeluarkan surat peringatan (SP) pertama. Akan tetapi, karena tidak diindahkan oleh pemilik bangunan dan sifatnya mendesak, tanpa harus melewati proses SP2 dan SP3, Distaru Kota Semarang langsung menerbitkan SP4. Pemkot tidak mau kecolongan, apalagi saat ini sudah muncul polemik di ruang publik sehingga harus ada langkah tegas.

Dia mengakui kalau eks Gedung BAT itu memang belum masuk sebagai bangunan cagar budaya dalam surat keputusan Wali Kota Semarang, tetapi sudah diusulkan setelah dilakukan pengkajian oleh Tim Cagar Budaya dari Pemkot Semarang.

“Artinya, eks Gedung BAT itu sudah direkomendasikan oleh tim cagar budaya untuk dimasukkan sebagai bangunan cagar budaya. Perlakuannya sama dengan bangunan yang sudah ditetapkan sebagai cagar budaya,” tegasnya.

Alasan belum terdaftar dalam Surat Keputusan Walikota itu pula yang dijadikan dasar oleh pemilik bangunan melakukan pembongkaran. Pemilik bangunan dikabarkan telah menghubungi BPCB Jateng dan meminta daftar bangunan cagar budaya di Semarang, dan atas dasar itulah mereka melakukan pembongkaran.

“Makanya, tadi digelar pertemuan dengan Balai Pelestarian Cagar Budaya Jawa Tengah dan Tim Ahli Cagar Budaya Kota Semarang supaya bisa dicari solusi yang tepat,” ungkap dia. Opsi rekomendasi, tambah Irwansyah, apakah pemilik bangunan harus mengembalikan bangunan seperti semula ataukah ada langkah lain yang direkomendasikan. Yang penting pembongkaran bangunan berhenti dahulu.

Bangunan eks Pabrik Rokok (PR) BAT di Kalurahan Kemijen Kecamatan Semarang Timur sekarang ini belum teridentifikasi secara terbuka siapa pemiliknya. Setelah BAT tutup, bangunan eks PR BAT dibeli oleh pabrik rokok Bentoel Group, namun di tahun 1990-an diambil-alih oleh PT HM Sampoerna dan sempat dijadikan supermarket. Namun setelah HM Sampoerna diakuisisi oelh Philip Morris, identitas pemilik bangunan belum diketahui. Kabar yang diperoleh kepemilikan bangunan itu sudah berpindah dari Philip Morris ke pihak lain.

“Setahu saya, gedung itu (BAT) dahulu milik PT HM Sampoerna, kemudian dibeli pihak lain, lalu berpindah tangan lagi. Apakah sekarang milik pribadi atau perusahaan, saya akan cek lagi,” kata Irwansyah. Selain pengecekan kepemilikan, Pemkot Semarang juga akan menginvestigasi adanya dugaan kepemilikan izin untuk pembongkaran bangunan tersebut. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id