Press "Enter" to skip to content

Pemkot Solo Desak Pencabutan Moratorium Calon ASN

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemkot Solo mendesak Pemerintah Pusat segera mencabut moratorium penerimaan calon aparatur sipil negara (CASN), mengingat jumlah ASN yang memasuki masa pension setiap tahunnya mencapai 400 orang.

Wali Kota Solo F.X. Hadi Rudyatmo mengatakan jumlah ASN Pemkot saat ini tinggal 5.000-an dari 11.000 orang pegawai sebelum ada moratorium.

“Berkurangnya ASN tersebut karena pensiun. Rata-rata jumlah pensiunan setiaptahunnya 400-500 orang,” katanya seperti dikutip dari Solopos.com.

Pengurangan pegawai akibat pensiunyang tidak diimbangi dengan penerimaan pegawai baru ini dikhawatirkan dapat menurunkan kualitas pelayanan. Pihaknya telah mengajukan permohonan kuota formasi CASN untuk Solo, namun hingga kini belum disetujui.

Sekretaris Daerah (Sekda) Solo Budi Yulistianto mengatakan salah satu upaya memenuhi kebutuhan pegawai, yaitu mengangkat tenaga kontrak dengan perjanjian kerja (TKPK).

Selain anggaran Pemkot terbatas, masih ada jabatan-jabatan yang tidak bisa diisi oleh TKPK. Saat ini jumlah TKPK mencapai seribuan orang.

“TKPK tidak bisa memenuhi seluruh kebutuhan Pemkot. TKPK hanya teknis lapangan saja, kalau administrasi dan terkait anggaran tetap dihendel ASN,” katanya.

Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Daerah (BKPPD) Solo Rakhmat Sutomo mengatakan jumlah ASN yang menerima surat keputusan (SK) pensiun terhitung mulai tanggal 1 Juli sampai 1 September sebanyak 114 orang.

Dengan perincian ASN golongan IV C ke atas sebanyak lima orang, dan golongan IV B ke bawah sebanyak 109 orang. “41 ASN TMT 1 Juli, 30 TMT 1 Agustus dan 1 September 43 orang,” katanya. (*/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id