Press "Enter" to skip to content

Pedagang Takjil Diminta Ajukan Aspirasi Ke Komisi B

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pedagang kaki lima yang ingin berjualan di jalan Pahlawan pada sore hari menjelang buka puasa selama Ramadhan diminta mengajukan ke Dewan Perwakilan Daerah Kota Semarang untuk mendapatkan solusi, terkait larangan aktifitas di jalan protokol tersebut.

Hal itu diungkapkan oleh Endro PM Kasatpol PP Kota Semarang. Endro mengatakan untuk menyikapi persoalan pro dan kontra di kalangan masyarakat, terkait kegiatan ngabuburit yang dilakukan para pedagang berjualan di sepanjang Jalan Pahlawan selama bulan ramadan khususnya menjelang berbuka puasa, pihaknya meminta pedagang untuk bisa mengajukan aspirasi kepada dewan dalam kali ini Komisi B.

Menurut dia, kalau hal itu sulit, bisa melalui Ketua Persatuan Pedagang dan Jasa (PPJ) Kota Semarang yang nantinya bisa diajukan kepada dewan.

“Silahkan para pedagang mengajukan aspiarasi ini. Siapa tau khusus di bulan ramadan terkait ngabuburit di Jalan Pahlawan bisa di tolerasi dan boleh untuk berjualan,” kata Endro kepada JoSS.co.id di Semarang, Senin, (21/5).

Ia menambahkan, sebetulnya prinsip Satpol PP harus dipahami masyarakat. Bahwa Satpol merupakan salah satu aparatur pelaksana pemerintahan dimana tugas dan fungsinya adalah menindak bagi peralanggar peraturan daerah (perda).

Salah satunya Perda Kota Semarang Nomor 11 Tahun 2000 tentang Keberadaan PKL. Dijelaskan bahwa masyarakat (pedagang) dilarang berjualan di atas pedistrian jalan atau trotoran bahkan di jalan raya.

“Sebetulnya, pemerintah Kota Semarang tidak melarang masyarakat untuk berjualan, asalkan berjualan di tempat larangan. Maka dalam por dan kotra kali ini, pedagang di minta segera menhajukan ke dewan. Sebelum ada perubahan perda kami terus melakukan penertiban karren tugas kami juga terus diawasi oleh pemerintah kota dan dewan,” jelas Endro.

Sebelumnya, edisi JoSS.id pada Sabtu, (19/5) memberitakan, Satpol PP Kota Semarang melakukan penertiban terhadap puluhan pedagang ngabuburitdi Jalan Pahlawan Semarang.

Sementara Yani Yulianti (29), salah satu pedagang minuman takjil menyayangkan penertiban yang dilakukan oleh aparat Satpol PP. Menurutnya, berjualan ini dalam rangka membantu serta memudahkan masyarakat untuk berbuka puasa. Selain itu, berjualan ini juga tidak dilakukan setiap hari hanya jam jam tertenyu yaitu menjelang berbuka puasa.

“Kalau dilarang seperti ini, bagaimana caranya kami untuk berjualan. Selain itu berjualan juga dalam rangka memenuhi kebutuhan. Kalau kayak gini dilarang bagaimana masyarakat bisa sejahtera,” tagas Yani warga Semarang. (Sdk/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id