Press "Enter" to skip to content

PARFI Programkan Acting Goes To School Di 6 Provinsi

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pengurus Besar Persatuan Artis Film (Parfi) tahun ini membuat program besar Acting Goes to School di 6 provinsi, yaitu di Jawa Tengah, Gorontalo, Sumatera Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Papua. Ketua PB Parfi, Febryan Aditya, menyatakan hal itu di Resepsi HUT ke-62 Parfi di Semarang, Minggu (6/5).

“Kami melakukannya berdasarkan kerja sama dengan enam provinsi. Dari yang sudah kita lakukan, ternyata animonya sangat tinggi, sehingga kami berketetapan untuk melanjutkan dan mengembangkan program ini ke wilayah-wilayah yang bersedia bekerja sama dengan Parfi,” ujar Febryan yang juga Ketua Umum Karyawan Film dan Televisi (KFT), wadah organisasi para pekerja film dan televise mulai dari jenjang lighting man, kameraman, asisten sutradara, perencana produksi, make up artist, penulis skenario, art director sampai sutradara.

Febryan mengungkapkan, Pengurus Daerah (PD) Parfi Jateng termasuk yang menjadi pelopor dalam program ini. Dia menyebutkan sewaktu digelar pelatihan seni peran oleh Parfi yang diikuti oleh siswa SMA dan SMK se-Pekalongan, pesertanya hamper 3.000 siswa. “Luar biasa sambutan dan animo para siswa,” tutur dia.

Dalam program pelatihan acting yang digelar di Pekalongan, Parfi juga menggandeng Pemerintah Kota Pekalongan. Sewaktu program Acting Goes to School digelar, para pejabat mulai Walikota, Wakil Walikota, Kepala Dinas Pendidikan, Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga serta Kepala Dinas Komunikasi dan Informatifka Kota Pekalongan ikut hadir dan menyaksikan program kegiatannya. Bahkan Kapolres, Dandim, Ketua DPRD Kota Pekalongan pun ikut datang.

Menurut dia, pelatihan seni peran di sekolah-sekolah bukan saja ditujukan untuk siswa sekolah menengah atas, tapi juga melatih para guru seni peran di tingkat SD, SMP serta SMA dan SMK agar mereka bisa menularkan pengetahuan seni perannya kepada para siswa.

Program Acting Goes to School dimulai dengan membuat Memorandum of Understanding (MoU) antara Parfi dengan pemerintah kabupaten dan kota yang bersedia melaksanakannya. Parfi menyiapkan pelatif peran yang sudah berpengalaman, sementara pemerintah daerah dan sekolah mengatur tempat dan kepesertaannya.

“Pada awal dimulai, di tahu 2017, program ini terasa berat. Para pengurus harus mengetuk daerah-daerah secara langsung. Komunikasi terus dilakukan, sampai kesepakatannya final. Setelah itu Bidang Pendidikan Parfi menindak-lanjuti menjadi program nyata,” kisah lelaki kelahiran Bone Sulsel yang juga pemilik WCN Production.

Karena peran gandanya sebagai Ketua Umum PB Parfi sekaligus Ketua KFT, Febryan juga menggelar program yang sinergis, yakni dengan melatih ketrampilan komunitas perfileman di daerah, serta pelatihan teknis produksi untuk awak tv lokal. Program ini, kata Febryan, disepakati untuk dilaksanakan di 7 provinsi, yaitu Jawa Tengah, Sulawesi Selatan, Gorontalo, Sulawesi Utara, Sulawesi tenggara, Bengkulu dan Papua.

Pelatihan untuk awak film dalam soal tekis yang dilakukan KFT, sekaligus juga mempersiapkan KFT sebagai Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Kreator Film dan Televisi yang sementara ini vakum. Padahal, ddulu KFT menjadi penentu seseorang dianggap layak sebagai kreator film dan telvisi atau tidak. Jika persetujuan sebagai LSP kembali diterima, tidak ada pilihan lain kecuali melakukan sertifikasi profesi untuk semua kru yang menjadi creator film dan televise di Indonesia. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id