Press "Enter" to skip to content

Pameran Foto Peristiwa Solo 98 Buka Sampai Lebaran

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemeran Foto Refleksi Peristiwa Kerusuhan Mei 1998 hasil jepretan wartawan Solopos Sunaryo Haryo Bayu di Gedung Monumen Pers Nasional Solo yang sedianya berakhir 18 Mei 2018 diperpanjang waktunya sampai sepuluh hari setelah Lebaran atau 25 Juni 2018.

Alasan memperpanjang durasi pameran tersebut salah satu pertimbangannya adalah tingginya animo masyarakat yang ingin menyaksikan dokumentasi foto hasil jepretan kamera manual kala kerusuhan melanda Kota Solo yang menjadi bagian aksi dari Reformasi 1998. Pewarta foto Sunaryo Haryo Bayu, menyatakan perpanjangan itu atas permintaan Kepala Monumen Pers Solo, Yuliarso, yang meminta karyanya dipajang sampai setelah Lebaran.

“Pak Yuliarso yang meminta, ya saya manut saja, wong beliau yang punya tempat,” kata Yoyok, panggilan akrab Sunaryo Haryo Bayu, kepada JoSS, Jumat (18/5). Dia berharap, dengan perpanjangan waktu, warga masyarakat dan peminat fotografi yang belum sempat melihat karyanya, bisa menyempatkan diri hadir langsung.

Memang awalnya pameran tersebut dijadwalkan hanya berlangsung sepekan mulai 11 Mei hingga 18 Mei 2018. Namun dalam perjalannya menjelang akhir pameran muncul keputusan ntuk diperpanjang karena animo masyarakat yang besar.

Beberapa tokoh yang hadir menyaksikan dan mengapresiasi karya-karya tersebut di antaranya mantan Kapolresta Surakarta tahun 1998 (saat kerusuhan terjadi), Brigjen Polisi (Purn) Imam Suwangsa yang datang dan mengapresiasi secara langsung. Juga Sumartono Hadinoto, tokoh Perkumpulan Masyarakat Surakarta (PMS) yang bahkan menjadi pembahas dalam diskusi tentang peristiwa mei bersama Deputi Kantor Staf Kepresidenan, Eko Sulistyo.

Juga Ketua Komisi I DPR RI, Abdul Kharis Almasyhari, turut menjadi salah satu orang yang mengapresiasi karya fotografer senior ini. Abdul Kharis menganggap karya foto yang ditampilkan dalam pameran tersebut mampu menjadi pengingat bahwa Kota Solo  pernah terjadi kekacauan yang cukup besar. Kharis merasa puas dengan penyelengaraan pameran foto ini karena banyak juga foto kerusuhan yang ditampilkan, tidak seperti di pameran lain.

“Setelah diberi informasi oleh Pak Yuli kalau ada Pameran Mei ’98, saya langsung bilang saya mau lihat. Begitu melihat foto pertama, langsung keingat bagaimana 98 terjadi karena saya pada waktu itu masih di Solo jadi dosen UMS. Saya saat itu tak bisa keluar karena diblok. Setelah sore kemudian paginya saya keliling Solo melihat sampai mana-mana. Pameran ini berarti bagi saya karena menyuguhkan realita yang tak sempat saya lihat pada 1998,” kata Kharis sebagaimana diberitakan Solopos.

Sementara itu Yoyok menyebutkan ada 80 foto karyanya yang dipamerkan, ditambah beberapa foto komparasi dulu dan kini yang berisi foto obyek yang rusak saat kerusuhan 1998 dan kondisi bangunan sekarang ini. Semua foto itu dihasilkan dengan kamera manual yang memakai film. “Lha waku itu kan belum ada kamera digital,” ungkapnya sambal menunjuk kamera manual yang dipakainya untuk liputan, yang sampai sekarang kondisinya masih baik tapi sulit dioperasikan karena batere dan film yang sulit diperoleh.

Pada saat kerusuhan Mei 1998, Yoyok bergabung di Solopos, dengan komandan tim foto foto Bambang Harsri Irawan dan rekan sekerja lain seperti Yayus Yuswoprihanto (sekarang pewarta foto di Bisnis Indonesia), Andry Prasetyo (sekarang dosen fotografi di ISI Solo) dan Ali Lutfi (sekarang fotografer free lance) serta Fajar Rusdianto. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id