Press "Enter" to skip to content

Otoritas Bandara Diminta Perketat Pengamanan

Mari berbagi

JoSS, CIREBON – Kementerian Perhubungan menginstruksikan kepada kepada seluruh otoritas bandara untuk memperketat pengamanan menyusul terjadinya serangkaian aksi terorisme di Surabaya dalam beberapa pekan terakhir.

Menteri Perhubungan (Menhub)Budi Karya Sumadi mengatakan aksi terorisme yang terjadi dalam beberapa pekan terakhir mengundang keprihatinan semua pihak, untuk itu pihaknya mengimbau semua pihak untuk waspada dan meningkatkan pengamanan.

Dia menjelaskan, pemerintah dan stakeholders terkait harus mengutamakan keselamatan dan memastikan pelayanan masysrakat tidak terganggu dengan adanya berbagai ancaman terror. Pemerintah harus mampu memberikan rasa aman.

“Pengamanan seluruh bandara di Indonesia diperketat pasca teror yang terjadi di beberapa daerah akhir-akhir ini, jumlah dari TNI Polri ditingkatkan terus kualitasnya dan pemeriksa pertama kita fungsikan lagi,” kata Budi, di Cirebon, Minggu (20/5). 

Menurut dia pengamanan tidak hanya dari TNI dan Polri saja namun masyarakat juga harus berperan aktif dalam menangkal setiap aksi terorisme dengan peningkatan kewaspadaan di segala bidang. Selain itu menjaga keamanan juga menjadi tanggungjawab pihak-pihak penyelenggara angkutan.

“Aksi terorisme itu menjadi perhatian kita, maka dari itu kita akan melibatkan Polri dan TNI, mereka akan melakukan upaya yang hebat untuk menyelesaikan itu, tetapi masyarakat harus berperan aktif,” ujarnya.

Sebentar lagi adalah masa mudik Lebaran 2018, dia berharap keamanan bisa dimaksimalkan lagi, guna memberikan kenyamanan bagi para pemudik.

Pihaknya telah berkordinasi dengan TNI dan Polri terkait pengamanan mudik lebaran 2018 nanti. Dia menjamin ada tambahan personel pengamanan di terminal, stasiun, dan bandara.

“Pengamanan saat mudik tentu kita tingkatkan, seperti di bandara dan lainnya. Jumlah personelnya ditingkatkan,” ujarnya.

Dia menuturkan, pemerintah siap memfasilitasi masyarakat yang ingin mudik, hal itu diwujudkan dengan peningkatan kualitas layanan dan ketersediaan infrastruktur pendukungnya. Kondisi jalan nasional sudah memadai untuk dilintasi saat mudik nanti.

Selain jalan nasional, pengerjaan proyek jalan tol di sejumlah ruas sudah bisa dioperasionalkan untuk jalur mudik, sementara proyek yang belum selesai tetap disiapkan untuk bisa difungsikan saat Lebaran.

“Sejumlah ruas jalan tol mulai di fungsikan dan yang sudah siap bisa dioperasionalkan penuh. Khususnya tol trans Jawa yang menjadi jalur utama pemudik ke sejumlah wilayah di Jawa,” ujarnya.

lebih jauh dia merinci, panjang jalan tol yang bisa dilalui mudik Lebaran tahun ini bakal lebih panjang dari tahun lalu. Tahun ini, pemudik bisa melewati jalan tol dari Jakarta hingga Surabaya lebih panjang, dengan melalui dua tipe jalan tol yakni fungsional dan operasional.

Tol fungsional merupakan jalan tol yang belum beroperasi secara komersil alias gratis, tapi bisa dilewati dengan kondisi tertentu yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan tol operasional adalah tol yang sudah beroperasi secara penuh alias beroperasi secara komersil dengan menerapkan tarif.

Dikutip dari situs resmi Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT), tarif jalan tol untuk kendaraan golongan I di pulau Jawa dari Jakarta hingga Surabaya adalah sebesar Rp 344.000. Tarif ini terdiri dari rute Jakarta-Semarang sebesar Rp 173.000 dan Semarang-Surabaya sebesar Rp 171.000.

Untuk ruas Jakarta-Semarang, ruas yang bisa dilalui secara gratis adalah ruas Pejagan Pemalang seksi Brebes Timur-Pemalang yang saat ini masih menunggu proses uji laik fungsi, kemudian ruas tol Pemalang-Batang dan Batang-Semarang.

Sedangkan pada ruas Semarang-Surabaya, ruas yang bisa dilalui secara gratis adalah ruas Solo-Ngawi seksi Kertosuro-Sragen yang juga masih menunggu uji laik fungsi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id