Press "Enter" to skip to content

My Indo Airlines Ubah Jadwal Kargo Dari Semarang Ke Last Flight

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Maskapai penerbangan yang melayani angkutan kargo udara berjadwal dari Bandara A Yani Semarang ke Soekarno-Hatta Jakarta dan lanjut ke Changi Singapura, My Indo Airline, mengubah jadwal keberangkatannya dari Semarang dari pukul 12.30 WIB menjadi pukul 22.30 WIB agar load factor-nya bisa maksimal.

Kebijakan ini ditempuh untuk menyesuaikan dengan pola kerja para eksportir dari Jawa Tengah yang sering mengirimkan barangnya setelah jam kerja regular, yakni pukul 16.00 WIB. Dengan perubahan jadwal ini kapasitas angkut kargo dari Semarang sebanyak 15,5 ton bisa dipenuhi semaksimal mungkin. “Kami berharap load factor atau tingkat isian kargo-nya maksimal,” kata Vice President Commercial My Indo Airlines, Muhammad Ridwan, baru-baru ini.

Dengan perubahan tersebut, kedatangan kargo dari Singapura dan Jakarta yang semula dijadwalkan pukul 11.30 WIB, kini bergeser menjadi pukul 21.00 WIB. Konsekuensi dari perubahan jadwal ini adalah para mitra khususnya perusahaan jasa logistik, harus mengubah jadwal pengambilan barangnya sesuai dengan jadwal baru.

My Indo Airlines mulai melayani angkutan kargo berjadwal dari Bandara A Yani Semarang semenjak 25 Juli 2017, saat dilakukan penerbangan perdana menggunakan pesawat Boeing 737-300 Freighter. Keputusan membuka rute dari dan ke Semarang dilandasi pertimbangan adanya empat kawasan indistri yang tumbuh pesat di ibukota Jawa Tengah ini.

Di Kota Semarang ada Kawasan Industri Wijaya Kusuma, Kawasan Industri Gatot Subroto, Kawasan Industri Terboyo, dan Kawasan Industri Bukit Semarang Baru (BS). Di Kendal dengan beroperasinya Kendal Industrial Park yang bekerja sama dengan Singapura, tentu menambah potensi kargo yang bisa diangkut. Di luar Kota Semarang dan Kendal, perkembangan industri di Kabupaten Semarang, Demak dan Kota Salatiga juga menarik untuk dicermati.

“Kami sudah melakukan survey sebelum memutuskan masuk ke Semarang. Karena itu kami optimistik rute dari dan ke Semarang akan bertumbuh dan layak untuk dilayani penerbangan kargo berjadwal,” tutur Muhammad Ridwan.

Untuk mengefektifkan layanannya, My Indo Airlines di Semarang menggandeng anggota Asperindo (Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres Pos dan Logistik) serta ALFI (Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia).

Ketua Asperindo Jateng, Tony Winarno menyambut dengan senang perubahan jadwal angkutan kargo udara My Indo Airlines. “Karena cut off-nya sampai pukul 20.00 WIB, ini sangat menarik dan sesuai dengan kebutuhan,” kata Tony.

Dia berharap para eksportir bukan saja dari eks-Karesidenan Semarang yang bisa memanfaatkan peluang dari perubahan jadwal tersebut. Ekspor dari Kudus, Pati, Magelang, Wonosobo bahkan Boyolali, Solo dan Sukoharjo serta Pekalongan dan Batang, bisa mempertimbangkannya. “Kami akan mendorong semua eksportir untuk memanfaatkan layanan ini,” tukas Tony. (*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id