Press "Enter" to skip to content

Meraup Berkah dari Kolang-Kaling

Mari berbagi

JoSSKULONPROGO – Bulan ramadhan ternyata bukan hanya penuh pahala. Tetapi juga merupakan berkah bagi petani buah kolang-kaling di wilayah perbukitan menoreh, Desa Jatimulyo, Girimulyo, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Catatan, desa ini merupakan  salah satu sentra penghasil kolang-kaling terbesar di Kabupaten Kulon Progo, karena dari wilayah ini menghasilkan sedikitnya 1 ton kolang-kaling kupasan setiap harinya.

Jika saat ini harga kolang-kaling kupasan mencapai Rp 8.000 per kilogram, maka setiap harinya dari sentra kolang-kaling ini bisa mengumpulkan pendapatan sebesar Rp8 juta.

Apalagi pada bulan ramadhan, saat ini. Karena pesanan akan buah kolang-kaling meningkat hingga dua kali lipat dari hari biasanya, maka setidaknya dari sentra kolang-kaling ini bisa menghasilkan penapatan tidak kurang dari Rp16 juta dalam sehari.

Angka tersebut cukup fantastis, untuk ukuran pendapatan masyarakat pedesaan. Hal itu, didukung oleh keberadaan petani kolang-kaling di sentra kolang-kaling Desa Jatimulyo, Girimulyo, Kulonprogo ini sekitar 40 orang petani kolang-kaling.

Mereka bisa memproduksi kolang-kaling secara bergantian, rata-rata 20 orang petani bisa memasok kolang-kaling kupasan tiap hari dengan kapasitas produksi rata-rata 50 kilogram per orang.

Kolang-kaling memang menjadi salah satu menu khas saat bulan ramadhan tiba, pasalnya buah yang satu ini akan menjadi menu andalan untuk berbuka puasa seperti kolak, es buah hingga manisan.

Selain rasanya yang khas, buah kolang-kaling juga dipercaya menyembuhkan sakit ngilu persendian. Sehingga kebutuhan kolang-kaling di pasaran pun terdongkrak naik.

Proses pembuatan kolang-kaling sendiri bisa dibilang tidak mudah, petani harus memanjat pohon tinggi dengan peralatan sederhana. Setelah dipetik kolang-kaling dipisahkan dengan tangkainya dan direbus selama dua jam.

Barulah dikupas dan diambil bijinya yang berwarna putih dan kenyal.

Ratinem, seorang petani kolang-kaling mengugkapkan buah kolang-kaling produksinya kebanyakan dijual kepada tengkulak dan biasanya juga ada pengunjung yang membeli langsung.

Ratinem menambahkan dalam satu harinya mampu menghasilkan sekitar 50 kilo buah kolang-kaling yang dijual per kilonya Rp8.000. Ratinem mengungkapkan sehari-harinya bisa mendapat keuntungan sekitar Rp400.000.

Sementara itu Yuhono, seorang pembeli kolang-kaling mengaku lebih suka membeli langsung kepada petani, pasalnya harga kolang-kaling bisa naik menjadi Rp10.000 di pasaran saat bulan ramadhan.

“Rencana untuk makanan berbuka sama keluarga, ada sebagian di jual sebagian dimasak sendiri, kalau ada kolang-kaling itu kan rasanya mantap sekali , lebih mantap lebih seger gitu, apalagi di campur dengan gula jawanya itu enak sekali, “ katanya.

Kolang-kaling memang tetap favorit banyak konsumen di saat ramadhan. Karena enak, menyehatkan, sekaligus bisa melepas dahaga yang luar biasa.

“Bayangkan, seharian lapar dan haus, enak dan sehat dengan manisan kolang-kaling, termasuk saya senang beli kolang-kaling itu untuk penyembuhan asam urat dan persendihan yang sakit,” pungkas Yuhono. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id