Press "Enter" to skip to content

Mentan Ancam Tindak Tegas Mafia Daging Ayam

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengancam akan menindak tegas pengusaha daging ayam yang melakukan spekulasi sehingga harga daging ayam di pasaran melonjak.

Di sejumlah pasar tradisional di Jawa harga daging ayam berkisar antara Rp38.000 -Rp42.000 per kilogram pada pekan pertama Ramadan. Kondisi tersebut juga diikuti kenaikkan harga telur ayam.

Amran mengatakan stok daging ayam dan telur di Tanah Air saat ini melimpah, dan harga eceran tertinggi untuk komoditas peternakan tersebut dipatok sebesar Rp32.000 per kilo gram.

Data statistik Kementerian Perdagangan, rata-rata nasional harga daging ayam ras Rp 36.176. Selain pada daging ayam, kenaikan terjadi pada harga telur ayam ras tahun ini mencapai Rp24.245 – Rp26.181 per kilogram.

“Jangan coba-coba memainkan hargaa di pasaran. Karartel-kartel yang memainkan harga, khususnya untuk produk pertanian, akan dicabut surat rekomendasinya. Kartel tersebut pun tidak diizinkan berbisnis di Indonesia lagi,” katanya.

Dia menilai ada yang tidak beres dalam sistem perniagaan, sebab kenaikkan harga pangan ini di tengah melimpahnya stok komoditas yang diperdagangkan.

“Seharusnya harga daging dan telur ayam ras tidak naik, bahkan harusnya berangsur turun karena produksi daging dan telur sudah berlebih,” ujarnya.

Data Dinas Perdagangan mencatat harga sejumlah komoditas pangan seperti daging ayam di sejumlah pasar tradisional di Semarang terus bergejolak. Harga daging ayam, memasuki hari keempat puasa, kini menyentuh Rp 42.000 per potong.

Salah satu pedagang ayam di Pasar Peterongan Semarang, Nur mengatakan, rata rata harga jual daging ayam di Pasar Baru Bekasi dibanderol mencapai Rp 38.000 hingga Rp 42.000 per potong. Harga tersebut menurutnya, mengalami kenaikan secara bertahap.

“Istilahnya dikatakan (naik) signifikan tidak. Cuma bertahap. Per potong sekarang Rp 38.000 hingga Rp 42.000,” ujarnya kepada JoSS, Selasa (22/5)

Nur menjelaskan kenaikan harga jual daging ayam menjadi hal yang lazim saat Ramadhan dan Lebaran karena kebutuhan meningkat. Bahkan dia mencontohkan, seperti Lebaran tahun lalu kenaikan bisa mencapai Rp 5.000 rupiah.

“Kalau kebiasaan begitu, alasannya susah transportasi, tidak sejalan permintaan meningkat. Pasca Lebaran fluktuasi tidak bisa terduga. Seminggu, jelang Lebaran lonjakan, tahun kemarin sampai per potong Rp 45 ribu,” paparnya.

Pedagang ayam lainnya, Yanti mengatakan hal serupa. Dia menuturkan untuk harga ayam per potong ukuran sedang mencapai Rp 40.000. Bahkan, harga tersebut menurutnya sudah bertahan sejak sebelum memasuki puasa.

Namun demikian, dia mengungkapkan kenaikan tersebut sudah menjadi tradisi seperti pada tahun-tahun sebelumnya. Apalagi menjelang Lebaran harga tidak dapat terprediksi.

“Per potong Rp 40.000 ukuran sedang. Kita menjual tergantung belanja juga kalau mahal gini kita ambil nipis karena gede di modal. Lebaran bisa mencapai Rp 45 – 50 ribu,” jelasnya.

Selain daging ayam, harga kebutuhan pangan lainnya seperti telur bergerak di kisaran Rp26.000 per kilogram pada perdagangan hari ini.

Salah satu pedagang, Eko mengatakan, harga tersebut sudah dipatok dari sebelum bulan Ramadan.”Untuk telur Rp 26.000 per Kg. Masih sama seperti sebelum puasa.
Belum (ada kenaikan),” ungkapnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id