Press "Enter" to skip to content

Mensos: Merapi Sudah Aman Dikunjungi Lagi

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Selang sehari pasca letusan freatik Gunung Merapi, Menteri Sosial (Mensos) Idrus Marham mengungkapkan kawasan lereng Gunung Merapi di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, sudah aman untuk dikunjungi lagi.

Keyakinan Idrus diungkapkan saat mengunjungi sejumlah lokasi di kecamatan Cangkringan, Sleman, yang berlokasi tidak jauh dari kawah Gunung Merapi.

“Sekali lagi saya pastikan Yogyakarta aman dan Sleman aman. Secara psikologis saya datang ke kawasan Merapi ingin menyampaikan bahwa Merapi aman dikunjungi,” kata Mensos saat meninjau lokasi terdampak letusan,  Sabtu (12/5/2018).

Bersama Bupati Sleman Sri Purnomo, Kapolres Sleman AKBP M Firman Lukmanul Hakim serta rombongan BNPB Mensos juga mengunjungi Bunker Kaliadem yang berjarak hanya 4 kilometer dari puncak Merapi.

Dalam kunjungannya di Sleman tersebut, Idrus juga menyerahkan sejumlah bantuan kepada Kampung Siaga Bencana (KSB) Desa Umbulharjo berupa paket lauk pauk sebanyak 30 paket, tenda gulung 50 paket, masker 500 paket, dan selimut 60 paket.

“Nanti jika ada kebutuhan tambahan, Kementerian Sosial, pemerintah, siap membantu,” jelasnya. Keyakinan Idrus bahwa Merapi aman juga ditunjukannnya dengan berswafoto bersama wisatawan yang sedang mengunjungi obyek wisata di Gunung Merapi.

Dalam kesempatan tersebut politisi Golkar ini juga menyatakan kekagumannya dengan kesigapan masyarakat Kabupaten Sleman dalam menangani bencana terutama yang berhubungan dengan Merapi.

“Sleman dan DIY pada umumnya luar biasa, peristiwa bencana yang pernah terjadi di Yogyakarta bisa memotivasi masyarakat Yogyakarta menumbuhkan kesadaran dan kreativitas untuk mengantisipasi sejak dini,” katanya.

Dia menuturkan, jika semua daerah di DIY tergolong rawan bencana, seperti Gunung Merapi, gempa bumi, longsor, banjir, dan angin puting beliung. Namun dengan pengalaman mitigasi atau penanganan bencana, masyarakat DIY bisa mengatasi hal itu.

“Saya dapat informasi kalau selama 2018 di DIY telah terjadi sebanyak 32 bencana, dan bencana yang ada cepat diatasi, seperti bencana (letusan freatik) Merapi kemarin. Sekarang situasi dan kondisinya sudah normal,” pungkasnya.

Sementara itu dari CCTV Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta pada Sabtu (12/5) pukul 11.45 WIB terlihat kondisi puncak Merapi masih normal dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan terjadi sesuatu. Kepala BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaidah, menjelaskan kondisi puncak Merapi normal seperti biasanya.

“Suhu puncak Merapi di area 3, yakni area yang kemarin terjadi letusan siang ini tercatat pada 41 celcius.Sementara saat erupsi freatik kemarin tercatat mencapai 128,7 Celcius,” jelasnya seperti dikutip dari Antara.

Ditambahkan, area puncak Merapi dibagi menjadi empat wilayah dijadikan parameter kondisi Gunung Berapi paling aktif di Indonesia tersebut. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id