Press "Enter" to skip to content

Mengurai Problema Rob Kota Semarang

Mari berbagi

Kota Semarang yang cantik, yang merupakan ibukota Provinsi Jawa Tengah mempunyai karakteristik yang tidak ada di kota lain di Pulau Jawa, yaitu terdiri dari kota bagian atas dan kota bagian bawah. Kota Semarang bagian bawah semula terbentuk karena proses endapan aluvial dari sungai-sungai yang ada dari daerah Mangkang di sebelah barat sampai daerah Sayung disebelah timur. Kalau kita melihat peta Semarang kuno, akan terlihat garis pantai berada sekitar daerah Kedung Batu kearah barat dan kearah timur. Oleh karena itu Laksamana Ceng Ho dan armadanya, dahulu berlabuh di pelabuhan Kedung Batu yang petilasannya masih bisa kita lihat sekarang. Mercu suar Pelabuhan Tanjung Emas di Kali Baru sekarang berada  jauh didarat dan tidak berada dipinggir pantai lagi oleh karena proses sedimentasi.

Kota ini mempunyai problem yang serius setiap tahun yang cenderung menjadi semakin parah, yaitu diakibatkan oleh air pasang laut atau rob. Kota Semarang seluas 37.360,947 hektar, sekarang hampir sepertiganya atau seluas 9.500 hektar sudah digenangi rob (Suara Merdeka, 1 Juni 2016). Luas genangan rob ini bertambah luas setiap tahun oleh karena penurunan tanah dari Kota Semarang bagian bawah yang diprediksi dari beberapa penelitian menyebutkan sebesar 15 cm per tahun.

Daerah yang paling parah menderita akibat rob ini adalah daerah sekitar Kali Semarang, Kali Banger, Kali Tenggang, Kali Babon  dan Kali Siringin. Banyak upaya yang sudah dilakukan baik oleh Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, Pemerintah Kota Semarang sendiri maupun organisasi profesi untuk mengatasi genangan rob ini. Kegiatan yang sudah dilakukan  adalah melalui diskusi, seminar maupun pembuatan sarana prasarana baik yang sudah terbangun maupun yang sedang dalam proses untuk mengatasi rob ini, seperti: Polder Tawang, Polder Kali Semarang, Polder Banger, pompa air Kemijen, pintu-pintu kelep, pompa-pompa air swadaya masyarakat, maupun tanggul-tanggul sungai. Semua fasilitas yang sudah terbangun untuk mengatasi rob tersebut adalah penanganan rob untuk jangka pendek dan jangka menengah.

Semua bangunan infrastruktur mempunyai umur teknis layanan (life time) dalam kisaran waktu 25 sampai 30 tahun, artinya setelah kurun waktu tersebut semua sarana prasarana yang sudah terbangun sekarang, sudah tidak akan berfungsi lagi. Sistem polder Kali Semarang, dan fasilitas penanggulangan  rob lainnya akan sudah habis masa layanannya, tapi disisi lain proses penurunan tanah Kota Semarang bagian bawah masih terus berlangsung. Dalam kurun waktu tersebut dengan asumsi laju penurunan tanah sebesar 15 cm pertahun, maka bagian utara jalur kereta api Kota Semarang akan mengalami penurunan sebesar 4,5 m dari elevasi sekarang. Penurunan tanah sudah dialami bangunan penting Stasiun Tawang sekarang, dimana kita harus menuruni tangga dulu untuk masuk setasiun untuk kemudian naik tangga untuk naik kereta api.

Kalau kita menyusur Jalan Ronggowarsito, kita melihat rumah-rumah yang demikian rendahnya, karena jendela sudah menjadi pintu. Wilayah Kaligawe – Sayung hampir setiap hari terkendala banjir dan rob, padahal merupakan jalur penting arah ke Surabaya dan juga kawasan industri.

Wilayah tersebut adalah bagian kota yang penurunan tanahnya paling serius. Dengan laju penurunan tanah seperti sekarang, disaat bangunan infrastruktur yang sudah ada habis umur teknisnya  maka wilayah tersebut sepanjang hari tidak hanya digenangi rob, melainkan sudah digenangi air laut atau dengan kata lain wilayah tersebut sudah tenggelam atau menjadi laut kembali.

Ada beberapa konsep  untuk menangani banjir dan rob kota Semarang ini, diantaranya :

  • Pembuatan sabuk pantai, yaitu tanggul disepanjang pantai yang sekaligus  difungsikan sebagai tanggul laut,
  • Pembuatan Giant Sea Wall, yang membentang dari Kaliwungu sampai Demak, sehingga akan terbentuk danau air tawar,
  • Pembuatan tanggul laut di lepas pantai dari Mangkang sampai Sayung yang dilengkapi dengan pintu kelep, yang sekaligus bisa difungsikan sebagai jalan arteri Utara – Utara Kota Semarang.

Semua konsep tersebut tentunya masing-masing harus diuji dahulu dalam segi teknis, ekonomi dan lingkungan kedepan, sebelum ditindak lanjuti untuk implementasi. *****

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id