Press "Enter" to skip to content

Mark Zuckerberg Sebut Pemilu Indonesia Penting

Mari berbagi

JoSS, BRUSESELS, BELGIA – Saat bersaksi pada dengar pendapat yang digelar Parlemen Eropa di Brussels Belgia, boss Facebook Mark Zuckerberg sempat menyebut Pemilu Indonesia 2019 merupakan pemilu yang penting secara global, sama pentingnya dengan pemilu di Amerika Serikat, Brazil dan India.

CEO dan pendiri Facebook Mark Zuckerberg dicecar banyak pertanyaan dari para politisi di Eropa yang ingin meminta pertanggung jawabannya atas kebocoran data Facebook yang diduga bisa mengubah konstelasi politik. “Dalam 18 bulan ke depan ada banyak pemilu yang penting secara global… Amerika Serikat, Brazil, India, dan Indonesia,” kata Zuckerberg seperti dikutip Reuters, Rabu (23/5).

Sayang, penjelasan Zuckerberg di hadapan Parlemen Uni Eropa itu juga tidak tuntas. Dia lebih banyak berputar-putar menyampaikan fakta-fakta yang sudah banyak diketahui publik. Pemanggilan Zuckerberg merupakan kelanjutan dari upaya politisi di Amerika Serikat dan Eropa untuk meminta pertanggungjawaban Facebook setelah terungkapnya  kebocoran data pengguna.

Data puluhan juta pengguna Facebook dibagi secara tidak etis ke perusahaan konsultan politik Cambridge Analytica yang sempat bekerja untuk Donald Trump pada Pemilu AS 2016. Insiden ini menimbulkan kekhawatiran penyalahgunaan data pengguna Facebook untuk mempengaruhi hasil pemilu.

Zuckerberg dicecar sejumlah pertanyaan dari anggota Parlemen Eropa selama lebih dari satu jam. Dalam kesaksian tersebut Zuckerberg mengakui kesalahan Facebook. Zuckerberg meminta maaf atas keterlibatan Facebook dalam penyebaran berita bohong, keterlibatan asing dalam pemilu, dan keteledoran dalam mengelola data pengguna.

Meskipun secara terbuka mengakui kesalahannya, Zuckerberg dikritik karena banyak menghindari pertanyaan anggota parlemen. Salah satu pertanyaan cukup menohok dilontarkan salah satu anggota dewan asal Belgia, Guy Verhofstadt yang bertanya ke Zukcerberg warisan macam apa yang ingin ia tinggalkan. “Anda harus menanyakan ke diri Anda sendiri bagaimana Anda kelak akan diingat,” tanya Verhofstadt.

Zuckerberg dengan Facebook-nya dianggap bisa merusak demokrasi. “Sebagai salah satu dari tiga pembesar internet bersama Steve Jobs dan Bill Gates yang memperkaya dunia dan masyarakat kita, atau sebaliknya, menjadi si jenius yang gagal, pencipta monster digital yang menghancurkan demokrasi dan masyarakat kita?” serang Guy Verhofstadt.

Pada kesempatan yang sama, sebagaimana dilaporkan CNBC, Ska Keller, salah seorang anggota Parlemen Eropa, menyayangkan bahwa kesempatan menjawab Zuckerberg terlalu singkat, yaitu hanya sepuluh menit. Kesempatan itu juga tidak digunakan oleh Zuckerberg untuk menjawab pertanyaan secara lugas, namun hanya mengulang-ulang pernyataan pembukanya.

Manfred Weber, seorang anggota perlemen Jerman seperti dikutip oleh The New York Times, mengatakan bahwa monopoli Facebook harus diakhiri karena saat ini media sosial ini telah memiliki pengaruh yang terlalu besar.

Sesudah kesaksian tersebut, Zuckerberg diagendakan bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk membicarakan upaya Facebook mengatasi persoalan perekrutan teroris, berita bohong, campur tangan pemilu, dan ujaran kebencian(*/Irfan/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id